Di tembok benteng. Biarkan mereka masuk – Vasily Vereshchagin

Di tembok benteng. Biarkan mereka masuk   Vasily Vereshchagin

Beberapa sumber mengatakan bahwa Vereshchagin diundang ke Turkestan, pada saat operasi militer sedang berlangsung, untuk membuat kronik militer dalam melukis. Agar orang-orang dapat melihat dengan mata kepala sendiri dan merasakan keseriusan acara tersebut. Vereshchagin tidak hanya berhasil menyaksikan peristiwa itu, tetapi juga ikut serta dalam pertempuran militer. Artis itu bahkan dianugerahi St. George Cross untuk prestasi dan keberanian yang ditunjukkan dalam mempertahankan benteng.

Dalam rangkaian lukisannya yang dikhususkan untuk peristiwa yang terjadi di Turkestan, sebuah tempat khusus disoroti oleh lukisan “Di tembok benteng. Biarkan mereka masuk,” yang dilukisnya pada tahun 1871. Karakter utama gambar ini menggambarkan pasukan tentara Rusia. Kita melihat bahwa tembok benteng sedikit hancur. Tentara Rusia sedang menunggu kemunculan musuh. Tampaknya sedikit lebih dan di atas bukit benteng akan muncul musuh yang berani.

Sejauh yang saya tahu, tentara Rusia dalam ketakutan dan ketegangan konstan, karena jumlah mereka jauh lebih rendah daripada jumlah tentara musuh. Di mata masing-masing prajurit kita bisa membaca ketakutan akan kematian, dan kekalahan yang tak terhindarkan. Tapi semua orang bertahan sampai akhir, tidak ada yang takut atau mundur. Mereka disetel dengan kuat, terus sampai yang terakhir, bahkan jika itu mengorbankan nyawa mereka sendiri.

Vereshchagin menggambarkan hari yang cerah dengan warna-warna cerah, ia mampu menyampaikan dengan sangat luas luasnya ladang, dibangun di atas dinding benteng yang setengah hancur dan langit biru. Melihat gambar itu, Anda dapat merasakan udara segar hari itu, atau merasa seperti pahlawan, mengambil posisi di sebelah salah satu prajurit dan menjadi pendukung dan bantuannya dalam pertempuran. Dalam setiap lukisannya, yang dicurahkan penulis untuk perang, ia menyanyikan lagu-lagu pujian, kepahlawanan dan tanpa penolakan terhadap tentara Rusia, dan kekejaman para penguasa yang memberi komando tentang ofensif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)