Napoleon di Borodino Heights – Vasily Vereshchagin

Napoleon di Borodino Heights   Vasily Vereshchagin

Vereshchagin mengabdikan sekitar 20 lukisan untuk Perang Patriotik tahun 1812. Semua lukisannya terkait dengan subjek ini, ia melukis pada periode 1887 hingga 1901. Seniman ingin membuktikan kepada orang-orang bahwa Napoleon bukan pahlawan, dan untuk menunjukkan patriotisme orang-orang Rusia. Gambar ini tidak terkecuali, dilukis pada tahun 1897. Di atasnya, sang seniman menggambarkan Pertempuran Borodino. Kita melihat kaisar duduk di kursi sementara prajurit lainnya menunggu perintah dan mencari musuh.

Napoleon duduk dengan wajah arogan, melipat tangan di atas dada dan merentangkan kakinya ke drum. Dia jelas tegang, dan puas diri. Namun, terlepas dari ini, kita dapat mengasumsikan bahwa dia khawatir dan penuh perhatian. Seolah-olah dia sedang menunggu sesuatu, dia tidak memberikan perintah ofensif. Dan dapat diasumsikan bahwa dia takut pasukannya tidak akan menarik pertempuran ini dan mereka akan kalah. Diketahui bahwa dalam pertempuran ini ia curiga dan berusaha untuk tidak terkena peluru.

Vereshchagin yang sangat realistis menarik seragam tentara dan senjata mereka. Menurut saya, komposisi dibuat sangat indah. Raja duduk di atas takhta, dikelilingi oleh pengiringnya, mereka masih bisa disebut anjing dan tentara yang setia yang dipaksa untuk bertarung.

Terima kasih kepada Vereshchagin untuk siklus karyanya yang memungkinkan kita untuk berkenalan dengan peristiwa-peristiwa bersejarah, melihatnya, dan membayangkan dalam imajinasi kita bagaimana segala sesuatu terjadi.

Saya bermimpi bahwa semua orang hidup dengan damai, bahwa tidak ada prajurit di antara negara-negara. Tidak ada yang lebih buruk dari kehilangan orang yang dicintai. Rusia adalah negara yang hebat, bisa berteman dengan negara yang berbeda. Negara kita harus memiliki kekayaan yang cukup dalam bentuk hamparan ladang, mineral, dan nilai-nilai lainnya yang tak ada habisnya. Tetapi kita tidak boleh membiarkan orang-orang kita tersinggung atau terhina, bahkan jika kita tidak hidup sejahtera seperti yang kita inginkan, tetapi kita harus menerima kehidupan sebagai kekayaan, dan teman-teman dan kerabat di dekatnya sebagai perhiasan yang tak tergantikan. Saya mencintai negara saya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)