Kejatuhan dan Pengasingan dari Firdaus – Michelangelo Buonarroti

Kejatuhan dan Pengasingan dari Firdaus   Michelangelo Buonarroti

Butuh 3 minggu bagi seniman Michelangelo untuk membuat lukisan dinding yang menggambarkan kejatuhan umat manusia. Bahkan di malam hari, ia mengerjakan pekerjaannya, dan untuk pentahbisan Michelangelo ia menempelkan lilin yang menyala di topinya. Gambar terdiri dari dua bagian. Di bagian kirinya orang melakukan dosa asal. Di sisi kanan fresco, Adam dan Hawa, didorong oleh seorang malaikat, meninggalkan surga. Sebatang pohon membagi dua episode ini.

Dalam adegan godaan yang digambarkan di sebelah kiri, pemirsa melihat orang pertama dalam bayang-bayang dedaunan pohon pengetahuan. Seorang penjahat melilit dirinya dengan kedok seorang wanita dengan ekor ular. Adam dan Hawa, orang pertama yang mewujudkan kecantikan manusia yang ideal dan agung, mengangkat tangan mereka ke pohon kebaikan dan kejahatan.

Michelangelo, menggunakan permainan chiaroscuro dan putaran-U alami, membuat gerakan mereka anggun dan harmonis. Meskipun dalam sejarah alkitabiah adalah wanita yang membujuk pria itu untuk tidak taat kepada Tuhan, artis menjadikan Adam protagonis fresco, dan Eve hanya duduk di kakinya.

Di sisi kiri, pemirsa dapat melihat gambar di mana orang sudah melanggar peringatan Tuhan dan melakukan dosa yang karenanya mereka dihukum. Seorang malaikat memegang pedang di tangannya mengusir orang-orang pertama dan menghalangi jalan mereka kembali ke surga. Seringai kesakitan dan ketakutan, bercampur dengan pertobatan, meluncur di wajah Adam. Eve, balutkan tangannya tanpa daya. Dia tidak berani mengangkat kepalanya di depan malaikat, karena dia merasa bersalah dan takut pembalasan. Sekarang orang tidak tampak seperti makhluk cantik, penghinaan, ketakutan, dan pertobatan yang mengubah wajah mereka.

Sampai hari ini, sebuah lukisan dinding yang menggambarkan kejatuhan manusia memamerkan di lengkungan Kapel Sistine yang terkenal. Karena kenyataan bahwa karya Michelangelo terjadi di bawah langit-langit katedral, sang seniman menggunakan garis-garis singkat dalam ciptaannya, menghindari ikal yang rumit dan detail kecil.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)