Penciptaan tubuh dan tanaman – Michelangelo Buonarroti

Penciptaan tubuh dan tanaman   Michelangelo Buonarroti

Kapel Sistine dibangun pada 1475-81, pada masa Paus Sixtus IV, dan dindingnya masih dihiasi dengan lukisan dinding oleh tuan yang luar biasa pada waktu itu. Di lemari besi, sejak awal, langit dipenuhi bintang-bintang, dan pada 1508, Paus Julius II memerintahkan Michelangelo yang berusia tiga puluh tiga tahun untuk melukisnya.

Artis itu menyelesaikan hal yang benar-benar mustahil: dalam empat tahun ia melukis di atas langit-langit seluas 600 meter persegi. m lebih dari 300 angka di sudut paling sulit! Selain itu, teknik yang disebut “mural bersih”, melukis di atas plester mentah, sangat rumit, karena membutuhkan kecepatan dan akurasi dari master. Kami menambahkan bahwa Michelangelo bekerja dalam posisi yang sangat tidak nyaman – berbaring di platform yang dirancang khusus, terus-menerus mengelap cat yang menetes ke wajahnya. Dia melukis lemari besi hampir sendirian: hanya detail kecil dari frame yang dipercayakan kepada magang.

Untuk setiap figur, sang seniman membuat banyak sketsa dan sketsa ukuran penuh, tetapi tetap saja tidak mungkin untuk mengevaluasi kesatuan komposisi sementara karya itu ditutupi oleh hutan. Yang lebih menakjubkan adalah kesempurnaan mural! Michelangelo – tidak hanya seorang pematung, pelukis, arsitek, tetapi juga seorang penyair yang hebat – adalah seorang pembaca Alkitab yang tajam, dan bentuk komposisi yang ia temukan secara akurat mencerminkan struktur mosaik Perjanjian Lama, yang telah muncul selama berabad-abad, yang terdiri dari banyak buku yang sangat berbeda satu sama lain. secara gaya, mereka menambahkan hingga satu kesatuan yang monumental.

Semua bagian fresco, apakah itu adegan plot atau gambar terpisah, sudah jadi dan swasembada, namun, mereka secara alami bergabung ke dalam komposisi umum, tunduk pada ritme tunggal, dan elemen pembingkaian berulang – figur pemuda telanjang, medali dan detail arsitektur – seperti lukisan dari ornamen yang rumit, seolah-olah dirajut dari ornamen. tubuh manusia. Manusia bukan hanya yang utama, tetapi satu-satunya tema karya pahatan dan gambar Michelangelo. Tidak seperti master Renaissance lainnya, yang minatnya pada seseorang tidak mengecualikan perhatian terhadap apa yang mengelilinginya – alam, arsitektur, dunia benda, Michelangelo hanya tahu satu cara ekspresi: plastisitas tubuh manusia.

Dalam lukisan-lukisan Kapel Sistine, pemandangan, interior, pakaian, benda-benda hadir secara minimal, hanya di mana mereka tidak bisa dihilangkan; mereka digeneralisasikan, tidak dirinci dan tidak mengalihkan perhatian dari narasi perbuatan manusia, karakter, nafsu. Fokus artis seperti itu pada hal utama adalah sedekat mungkin dengan gaya dongeng alkitabiah, di mana adegan dramatis disajikan secara singkat, dalam beberapa ungkapan epik yang luas, dan konsentrasi perasaan ini jauh lebih mengesankan daripada cerita bunga lainnya.

Bahasa plastisitas – bahasa garis, bentuk, warna – berbunyi dengan Michelangelo sama kuat, ringkas dan luhurnya seperti ayat-ayat Alkitab; patho dari buku-buku itu diwujudkan begitu alami, meyakinkan dan bebas sehingga interpretasi lain dari plot yang sudah dikenal tampaknya mustahil. Kitab Kejadian sesuai dengan sembilan komposisi yang menempati seluruh bidang pusat lengkungan. Untuk berkenalan dengan mereka dalam urutan di mana plot dijelaskan dalam Alkitab, seseorang harus pergi ke altar dan memulai inspeksi, bergerak dari sana ke pintu masuk.

Lima adegan dikhususkan untuk penciptaan dunia: “Pemisahan cahaya dari kegelapan”, “Penciptaan bintang-bintang dan tanaman”, “Pemisahan cakrawala dari air”, “Penciptaan Adam”, “Penciptaan Hawa”. Tampaknya justru dalam komposisi-komposisi inilah Michelangelo menginvestasikan sebagian besar dari semua hal pribadi – kepada siapa, jika bukan dia, sang pemahat yang terobsesi, dekat dengan jalur penciptaan! Bertarung melawan benda lembam, menciptakan benda-benda indah baru dari massa yang tak berbentuk dan tak terilhami, memahatnya dari tanah liat, memahat dari batu – sebagian besar karya inspiratif ini memesona sang master: tidak sia-sia ia membandingkan patung dengan matahari, dan melukis dengan bulan.

Penulis fresco yang terkenal itu selalu merasa dirinya terutama sebagai pematung, sering mengulangi: “Melukis bukanlah keahlian saya.” Dan Dewa Michelangelian muncul di hadapan kita sebagai penakluk Semesta mengalahkan kekacauan. Wajah Sabaath sekarang hampir terdistorsi oleh kepedihan kreativitas, kemudian indah dalam konsentrasi. Tubuh berototnya yang kuat, tangan-tangan sensitifnya yang kuat tampaknya memancarkan energi. Tuhan tidak perlu menyentuh ciptaan-Nya – mereka mematuhi gerakan bebasnya yang penuh percaya diri. Dalam “Pemisahan Cahaya dari Kegelapan”, Sabaoth menyebarkan awan-awan kabut tak berbentuk ke samping, dan kita tampaknya mendengar suara ciptaan dunia yang hebat. Dengan lambaian tangannya yang kuat ia mengirim bintang-bintang ke surga, menghidupkan tanaman, menenangkan unsur air, dengan gerakan agung mengambil Hawa yang taat feminin dari tulang rusuk Adam.

Dalam Penciptaan Adam – diakui, komposisi paling indah dari seluruh lukisan – dari kekuatan tangan Sabaoth ke tangan yang masih lemas dan gemetar dari manusia pertama, aliran kekuatan yang memberi kehidupan hampir tampak berasal; dan tidak mungkin dalam dunia seni orang dapat menemukan formula “kreativitas dan mukjizat” yang lebih akurat, metafora yang lebih luas untuk kesatuan material dan spiritual, duniawi dan surgawi, daripada dua tangan yang bercita-cita ini, tangan yang sudah hampir menyentuh tangan. Sesaat sebelum kematiannya, Michelangelo menghancurkan semua rancangan kasar dan sketsa – dia tidak ingin keturunannya “melihat keringatnya”, dan ketika kita melihat lemari besi Kapel Sistine, tampaknya bagi kita bahwa para seniman terhebat bumi menciptakan Semesta-nya dalam waktu tidak lebih dari enam hari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)