Gambar Kristus pada lukisan Penghakiman Terakhir – Michelangelo Buonarroti

Gambar Kristus pada lukisan Penghakiman Terakhir   Michelangelo Buonarroti

Fragmen fresco oleh Michelangelo Buonarroti, The Last Judgment. Ukuran lukisan itu adalah 1370 x 1220 cm. Pada 1534, Michelangelo pindah ke Roma. Pada saat ini, Paus Klemens VII sedang mempertimbangkan lukisan mural dinding altar Kapel Sistine.

Pada 1534 ia memilih tema Penghakiman Terakhir. Dari tahun 1536 hingga 1541, sudah berada di bawah Paus Paul III, Michelangelo mengerjakan komposisi yang sangat besar ini. Sebelumnya, komposisi Penghakiman Terakhir dibangun dari beberapa bagian yang terpisah. Di Michelangelo, itu adalah pusaran oval tubuh berotot telanjang. Sosok Kristus, menyerupai Zeus, terletak di atas; tangan kanannya terangkat sebagai tanda kutukan kepada orang-orang di sebelah kirinya. Pekerjaan itu dipenuhi dengan gerakan yang kuat: kerangka muncul dari tanah, jiwa yang diselamatkan bangkit dari karangan bunga mawar, seorang lelaki yang diseret setan, menutupi wajahnya dengan kengerian dengan tangannya.

Lukisan Last Judgment mencerminkan pesimisme Michelangelo yang tumbuh. Satu detail dari Penghakiman Terakhir bersaksi tentang suasana muram artis Michelangelo dan mewakili “tanda tangan” pahitnya. Di kaki kiri Kristus adalah sosok St. Bartholomew, memegang kulitnya sendiri di tangannya.

Wajah santo itu menyerupai penulis Romawi dan humanis Pietro Aretino, yang dengan penuh semangat menyerang Michelangelo karena ia menganggap penafsirannya tentang plot agama tidak senonoh. Wajah di kulit Santo Bartholomew yang dilepaskan adalah potret diri seniman. Catatan keputusasaan tragis diperkuat dalam lukisan kapel Paolin di Vatikan, di mana Michelangelo melukis dua lukisan dinding – “The Conversion of Paul” dan “Penyaliban Peter”.

Dalam Penyaliban Petrus, orang-orang yang kebingungan melihat kemartiran rasul. Mereka tidak memiliki kekuatan dan tekad untuk melawan kejahatan: baik tatapan marah Peter, yang citranya menyerupai para martir Penghakiman Terakhir menuntut pembalasan, maupun protes pemuda dari kerumunan terhadap tindakan para algojo dapat membuat para penonton membeku dalam keheningan dari keadaan pengajuan buta.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)