Dying Slave – Michelangelo Buonarroti

Dying Slave   Michelangelo Buonarroti

Patung Michelangelo Buonarroti “Budak yang Sekarat.” Tinggi patung itu adalah 229 cm, marmer. Karya-karya utama Michelangelo pada dekade kedua abad ke-16 dikaitkan dengan karya di makam Paus Julius II. Setelah kematian paus, ahli warisnya menandatangani kontrak dengan Michelangelo untuk melanjutkan pekerjaan di batu nisan dengan ukuran yang lebih sederhana dan dengan lebih sedikit patung. Untuk pilihan ini, sang master mengeksekusi patung dua tawanan, sekarang di Louvre, dan sebuah patung Musa.

Gambar tawanan Louvre “Dying Slave” dan “Bound Slave” adalah bukti paling jelas bahwa Michelangelo mungkin adalah seniman Renaissance pertama yang mengakui tragedi Renaissance Italia. Tema utama dalam karya seninya pada periode ini adalah tema konflik manusia dan kekuatan musuh yang tak terpecahkan. Citra pemenang, menyapu semua rintangan di jalannya, digantikan oleh citra pahlawan yang sekarat dalam perjuangan melawan pasukan yang menentangnya.

Mantan karakter monolitik seseorang yang memiliki tujuan tunggal memberi jalan kepada solusi yang lebih kompleks dan beragam untuk gambar. Dalam patung “The Dying Slave” – ​​seorang pahlawan yang luar biasa, hancur dalam perjuangan untuk pembebasannya, sudut pandang utama dan frontal mendominasi ke tingkat yang lebih besar, namun, di sini, melewati patung itu memungkinkan untuk merasakan seluruh gerakan internal gambar – dari perasaan siksaan yang tak tertahankan hingga ketenangan damai dan perasaan mengalir. melalui tubuh tidur fana. Selain kualitas-kualitas baru dari pemikiran figuratif dan komposisi, patung-patung Louvre “Bound Captive” dan “Dying Slave” memberikan contoh rasa baru dari bentuk plastik, transmisi hidup tubuh manusia yang luar biasa, nyata, dan pada saat yang sama.

Dibandingkan dengan patung-patung ini, model David mungkin tidak cukup energik, bahkan sedikit kering. Elemen plastik hidup, yang sebagai pertanda meletus dalam “Pertempuran Centaurs” yang muda, diekspresikan di sini dengan segala kekuatannya sebagai ciri khas metode artistik Michelangelo yang matang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)