Harlem Almshouse Bupati – Prancis Hals

Harlem Almshouse Bupati   Prancis Hals

Dalam potret bupati, selain hamba tua, lima orang digambarkan, sangat berbeda dalam penampilan, karakter dan kemampuan spiritual mereka. Penuh dengan energi yang tersembunyi, tetapi menakutkan, lelaki tua di sebelah kiri berhadapan dengan teman-temannya yang berkemauan lemah, kini sunyi sepi, lalu ditinggalkan.

Di antara mereka, perhatian tertuju pada pesolek yang berpakaian hati-hati dalam mode terbaru hari itu di tepi kanan gambar. Dengan gugup, sobek, sapuan cepat, Hals menulis kaskade lipatan kusut, keriput di baju putihnya; isyarat tangan anggun dalam sarung tangan gelap dengan latar belakang putihnya lengan yang indah; kaus merah muda kemerahan yang menutupi lututnya.

Keanggunan lengkap dari kostum, ekspresi estetika dari kain-kain ini, warna-warna ini berada dalam ketidakcocokan yang aneh dengan kekosongan lelah yang kusam, jenis tidak berbentuk, meskipun wajah masih cukup muda. Tetangganya, mendorong sedikit lebih jauh ke kedalaman gambar, diturunkan dan sakit parah, menatap lurus ke depan dengan tampilan yang tidak berarti. Namun, tidak satu pun yang lain, pada dasarnya, berpaling kepada penonton, tidak memperhatikannya, tenggelam dalam sikap apatis yang tidak ada artinya. Dalam hal ini, pengecualian di antara karakter gambar adalah orang yang duduk di tengah ke meja. Di wajahnya yang agak muda dan menarik terletak cap kecerdasan dan kebajikan; kelelahan dan kekecewaan tetangga-tetangganya menjadikannya penting sebagai pandangan dunia yang benar dan bermakna.

Ada terlalu banyak keterputusan dalam tatapan yang diarahkan pada penonton sehingga hubungan hidup yang dulu begitu karakteristik dari banyak karya Hals terjalin antara dia dan penonton. Lukisan itu jelas memudar, warnanya menjadi keruh dan hilang kedalaman, namun kekuatan dan keahlian lukisan itu memberi kesaksian tentang kemungkinan kreatif yang sangat besar dari seniman berusia delapan puluh tahun itu. Kebetulan, para pecinta lukisan halus, “menyenangkan” tidak dapat menghargai keindahan dan ekspresif dari sikap subjektif individual Hals yang sangat subyektif.

Mereka mengatakan bahwa lukisannya ditulis dengan sembarangan, bahwa tangan artis itu bergetar sejak usia tua. Bahkan jika itu yang terjadi, indra perwujudannya begitu tajam hingga lebar, sapuan yang digeneralisasikan secara akurat memahat volume, menyampaikan sifat gerakan, tekstur kain, dan ekspresi wajah manusia yang rumit. \

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)