Potret Duta Besar Prancis – Hans Holbein

Potret Duta Besar Prancis   Hans Holbein

Potret seremonial duta besar Prancis Jean de Danteville dan Georges de Selva – salah satu lukisan terbesar dan termegah karya Hans Holbein the Younger, dibuat selama masa kejayaan karyanya. Potret ganda telah populer di kalangan pelukis Jerman dari Renaisans Utara sejak akhir abad ke-15. Tetapi bagi Holbein, kanvas ini lebih merupakan pengecualian.

Para diplomat dari Prancis digambarkan dalam pertumbuhan alami dan dikelilingi oleh aksesori mewah. Di kantor ada gorden yang subur, banyak objek dan detail yang menekankan kecerdasan anak-anak muda yang energik, karakter, selera, dan kecenderungan mereka. Postur santai, tanpa sikap sok dan menekankan martabat. Jean de Danteville dan temannya adalah kepala Kedutaan Besar Prancis di Inggris. Georges de Selva – uskup Lavour yang berusia 24 tahun, tidak hanya seorang diplomat, tetapi juga seorang ilmuwan, pecinta musik yang hebat.

Holbein memerankan dua orang, setara dalam posisi sosial mereka. Pada masa itu, sangat penting untuk ini. Seniman menyelesaikan masalah ini dengan mengatur angka-angka duta simetris sehubungan dengan pusat komposisi. Selain itu, mereka tidak saling memandang, tidak melakukan kontak, tetapi berpose di depan penonton, mengarahkan pandangan penuh wawasan kepadanya. Dan jika Anda mencoba untuk membagi gambar menjadi dua, Anda akan mendapatkan dua potret yang independen dan sama.

Satu-satunya hal yang terkait dengan model adalah warna gambar – skema warna yang sangat indah, termasuk warna hijau tua, hitam, merah muda dan coklat tua. Pakaian yang kaya, bulu yang berharga dan beludru tidak tertekan oleh kemewahan mereka, dalam gambar ini tidak ada yang mengatakan tentang mahalnya barang, tetapi hanya tentang tujuan mereka, ini adalah atribut dari ilmu pengetahuan dan seni, dan bukan kekayaan seperti itu. Pendidikan diplomat juga ditekankan oleh tutup kepala yang dikenakan oleh lulusan universitas Eropa.

Lukisan itu ditugaskan oleh para diplomat sendiri. Mengenakan pakaian formal, para utusan itu dengan tenang dan percaya diri menatap penonton. Holbein tidak menyelidiki dunia dalam dari model-modelnya – mereka tampak tertutup, terkendali, seperti layaknya kaum bangsawan di istana raja. Namun demikian, sang Artis menunjukkan kepada kita bangsawan-bangsawan mulia yang dididik dengan beragam minat, di mana pendeta itu tertarik pada ilmu sekuler, instrumen astronomi, dan geografis. Sebuah bola dunia, alat musik, buku teks matematika terbuka – menekankan keakraban anak-anak muda dan berpendidikan tinggi ini dengan ide-ide kemanusiaan dari Renaisans.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)