Bangku – Sneijders Prancis

Bangku   Sneijders Prancis

Frans Sneijders adalah pelukis Flemish yang terkenal dan masih hidup artis. Merasa kecanduan melukis, ia memasuki murid-murid dari master terkenal Jan Brueghel the Younger dan X. Van Balen. Dari 1602 hingga 1609. Sneijders tinggal dan bekerja di Italia. Setelah 1609, ia pindah ke Antwerpen dan mulai bekerja di studio bersama artis terkenal dunia Rubens. Dalam lokakarya tersebut, Sneijders terutama melukis bunga, buah-buahan, dan figur binatang untuk lukisan mentor. Terus-menerus mengamati pekerjaan sang master, Sneijders tidak diragukan lagi mengadopsi beberapa teknik dan gagasannya tentang melukis, dan di masa depan karyanya, pengaruh guru besar itu jelas terlihat.

Pada awal karirnya, Sneijders menulis kehidupan kecil yang terdiri dari beberapa objek, biasanya keranjang dan beberapa vas buah. Kemudian ia melukis terutama karya-karya monumental format besar, di mana di atas meja, counter meletakkan bangkai permainan mati, berbagai buah-buahan, bunga, sayuran; masih hidup sering dilengkapi dengan gambar burung dan binatang. Sneijders dengan penuh kasih menggambarkan kekayaan alam dan kelimpahan hadiah di bumi. Sulit untuk menerapkan istilah “still life” – “dead nature” pada gambar bunga dan buah yang dipetik, ikan yang ditangkap dan dibunuh permainan di kanvas Sneijder, karena dalam lukisannya dunia yang hidup, mekar, dan luar biasa berlimpah membuka mata para pemirsa.

Seniman dengan ketulusan yang tinggi bernyanyi dan menunjukkan dalam perbandingan bentuk, tekstur dan warna benda-benda dalam gambar. Sneijders menyatukan semua objek ke dalam komposisi yang luar biasa, di mana skema warna dipatuhi dengan ketat, nada dan bentuk dibedakan oleh pengekangan. Contoh dari teknik ini adalah serangkaian lukisan yang menggambarkan kedai daging, ikan dan buah. Karya-karya ini disimpan di State Hermitage. Namun, Sneijders tidak suka menggambar orang, pada banyak kanvasnya, figur orang dilukis oleh seniman seperti A. Van Dyck, J. Jordan, C. de Voe, dan lainnya.

Salah satu karya terkenal Frans Sneijders adalah serangkaian empat “Toko” yang monumental. Lukisan-lukisan ini mungkin satu-satunya yang dikenal dengan nama pelanggan. Menurut kesaksian para penulis abad ke-18, mereka adalah Uskup Anthony Trist. “Bangku” dimaksudkan untuk mendekorasi ruang makan seremonial di istananya. Dalam lukisan-lukisan ini, Sneijders menunjukkan kemegahan alam yang luar biasa. Bangkai daging, tumpukan buah matang, banyak jus melimpah, ditumpuk di rak atau di lantai, isi keranjang, bak, ember.

Sneijders sengaja mengatur objek sedemikian rupa sehingga mereka tampaknya dipotong oleh bingkai, yang memaksa penonton untuk secara mental melanjutkan komposisi, menciptakan rasa ruang tanpa batas. Pengetahuan dan keakuratan reproduksi seniman dari semua kekayaan alam yang tak ada habisnya sungguh menakjubkan. Di sini, dan penduduk laut dan kedalaman sungai, dan unggas, dan binatang liar yang hidup di semak-semak, dan semua jenis buah-buahan tanaman dari garis lintang yang berbeda. Di bawah kuas Sneijders, semua kemegahan ini, yang disampaikan oleh seniman dengan kekuatan gambar yang luar biasa dan naturalisme, menyatu menjadi citra kolektif Alam yang agung.

Dalam Sneijders yang masih hidup, benda-benda berukuran besar benar-benar menutupi ruang yang indah. Warna menghubungkan fragmen-fragmen ini satu sama lain, dan ia juga memberi komposisi kesatuan dekoratif. Kehidupan diam yang luar biasa dari Frans Sneijders dipenuhi dengan warna-warna solid dan cerah. Berkat teknik-teknik ini, karya dekoratif seniman menghiasi aula, istana dan kastil para raja dan bangsawan Flanders.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)