Potret Nona Bowles dengan Anjing – Joshua Reynolds

Potret Nona Bowles dengan Anjing   Joshua Reynolds

Presiden pertama Royal Academy of Arts, dibuka pada 1768, Joshua Reynolds adalah pendiri dan ahli teori genre potret Inggris. Dalam karya-karyanya, Reynolds memikirkan kembali prinsip-prinsip potret seremonial Barok, yang dengannya idealisasi gambar dicapai dengan menggunakan teknik-teknik murni eksternal. Dalam contoh-contoh terbaik, Reynolds mencoba untuk menangkap tidak hanya penampilan pahlawannya, tetapi juga karakternya, status sosial dan profesinya, sementara pada saat yang sama menceritakan gambaran generalisasi dan tipikal tertentu.

Kepribadian artis itu menarik. Reindols adalah seorang pria sejati, seorang penikmat seni, seorang intelektual terkenal. Di masa mudanya, Reynolds melakukan perjalanan yang luas ke seluruh Eropa, ia juga mengunjungi Italia, di mana ia memiliki nasib baik untuk berkenalan dengan contoh-contoh terbaik seni rupa Renaisans. Konsekuensi dari perkenalan ini adalah pendapat bahwa pelukis Italia zaman Renaisans menunjukkan kepada dunia penerbangan pemikiran kreatif tertinggi dan teknik penulisan yang tidak dapat diakses, sehingga seniman modern tidak punya pilihan selain meniru mereka.

Nantinya, Reynolds akan menyajikan pandangannya tentang melukis dalam banyak pidato, tema utamanya adalah metodologi pengajaran menulis dan metode kerja dalam seni visual. Semua ini nantinya akan menyebut Reynolds salah satu ahli teori seni lukis.

Reynolds melakukan banyak hal untuk meningkatkan status artis, karena untuk waktu yang lama melukis dianggap bergengsi. Dengan menggunakan kesempatan untuk memasuki lingkaran masyarakat Inggris yang lebih tinggi, ia melakukan upaya luar biasa untuk memengaruhi pendapat yang sudah mapan dan mengubahnya sebagian. Namun, seperti banyak pendahulunya, Reynolds memperhitungkan tuntutan sosial; oleh karena itu, ia terutama terlibat dalam potret, tetapi pada saat yang sama mencoba menemukan pengaturan baru dalam genre yang dipilih.

Sebagian besar pelukis potret dari periode Reynolds mendasarkan praktik mereka pada pengalaman potret sosial Van Dyck, di mana keanggunan, pengendalian kinerja, idealisasi, dan spiritualitas gambar dihargai di atas segalanya. Tidak kalah dalam fitur-fitur ini dengan seniman lain yang karyanya sesuai dengan selera aristokrasi, Reynolds, antara lain, berusaha untuk menangkap minat pahlawan, karakternya, keadaan emosional dalam potretnya. Refleksi visi internal dan Reynolds mencapai idealisasi yang sangat dibutuhkan.

Sepanjang hidupnya, Reindol melukis lebih dari dua ribu potret. Selain itu, kelebihan utama artis terletak pada kenyataan bahwa setiap kali ia menggunakan cara baru untuk menyelesaikan masalah. Galeri orang yang diciptakan oleh Inggris termasuk laksamana dan penulis, arsitek dan perwakilan bangsawan, bahkan anak-anak. Salah satu karya ini adalah lukisan “Potret Nona Bowles dengan Anjing”, disimpan di salah satu koleksi pribadi di London.

Salah satu cara seorang seniman membuat orisinalitas dalam sebuah potret adalah meningkatkan keintiman. Reynolds bisa memerankan pahlawannya di permainan bersama anak-anak atau di meja di kantornya, tetapi sisi bakat pelukis ini paling jelas terungkap ketika potret anak-anak dilukis. Itulah potret Nona Bowles.

Reynolds dalam pekerjaan selalu menjadi kontak psikologis yang sangat penting dengan sang pahlawan. Orang-orang sezaman bersaksi bahwa sang seniman, sebelum mulai melukis potret seorang gadis, memenangkan kepercayaannya untuk waktu yang lama. Suatu kali saat makan malam, dia sengaja duduk bersamanya dan tanpa terduga menyembunyikan piringnya ketika wanita muda itu teralihkan perhatiannya. Kemudian dia dengan hati-hati berpura-pura mencari “kehilangan”, ketika tiba-tiba, seolah-olah dalam fokus, dia menemukannya dan mengembalikannya ke tempatnya. Gadis itu senang, dan apakah perlu untuk mengatakan dengan sukacita apa dia menerima berita bahwa dia akan segera berpose untuknya.

Dalam mengkarakterisasi model-model muda, Reynolds memberikan arti penting bagi lingkungan. Dalam karya di atas, ia berfokus pada hubungan antara anak dan hewan, mungkin untuk pertama kalinya memperkenalkan gambar ini ke dalam seni rupa, yang paling menarik bagi usia dua makhluk hidup yang lucu. Oleh karena itu, kepenuhan semantik dari potret tersebut lahir. Ketulusan anak-anak, kesetiaan bersama, dan antusiasme – apa yang bisa lebih baik daripada kualitas yang sama, kualitas yang seseorang, sayangnya, kehilangan, memberi jalan ke waktu yang kejam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)