Potret Pierre Serisia – Jacques Louis David

Potret Pierre Serisia   Jacques Louis David

Seniman itu melukis potret menantunya, Charles. Dia bahkan tidak berpikir bahwa potret itu tidak biasa, berapa banyak yang ditentukan oleh waktu, bukan oleh model.

Seorang lelaki zaman baru muncul di kanvas: bukan seorang bangsawan yang luar biasa, bukan seorang borjuis yang masuk akal, bukan seorang petapa keras dari Konvensi. Charles Serisia duduk dalam pose yang elegan dan sedikit memengaruhi, dengan kakinya yang bertali tipis terlempar di atas lututnya. Cambuk cahaya elastis bergetar di jari-jarinya. Cokelat gelap, jas berekor terbuka lebar di dadanya, memungkinkan untuk melihat rompi putih dan dasi yang rimbun; celana kulit yang ringan dilengkapi pinggul ramping yang ketat. Topi bundar tinggi dengan cockade dikenakan sedikit ke depan, rambut keriting bedak.

Dia mungkin terlihat seperti pesolek yang ceria, tetapi sesuatu di wajahnya yang cantik kekanak-kanakan membangkitkan perhatian waspada. Skeptisisme dingin, ketidakpedulian di balik keriangan eksternal, kesombongan seseorang yang tidak yakin tentang hari esok. Tidak semua orang dapat mengambil manfaat dari buah-buah revolusi, tidak semua orang mampu masuk ke dalam kehidupan pasca-revolusi.

Penampilan potret itu sangat tidak biasa: jas, cara memegang, keanggunan siluet kering di langit dalam kombinasi dengan kecerobohan, hampir menyombongkan pose. Potret itu memikat pasangan Serisia dengan warna yang ringan, kemiripan yang sempurna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)