Bisikan II – Paul Gauguin

Bisikan II   Paul Gauguin

… Twinkle adalah lagu bisikan Enchanted by isma. Sesaat adalah Anda… I. Luzan, “Suatu saat” Lukisan oleh Gauguin besar didedikasikan untuk kehidupan yang tenang dan tidak tergesa-gesa dari penduduk pulau Polinesia Prancis. Itu ditulis pada tahun 1892 dan termasuk dalam jumlah delapan puluh lukisan periode paling bermanfaat dari karya seniman. Subjek lukisan pada waktu itu adalah salinan kehidupan orang Tahiti. Itu merefleksikan secara rinci struktur, cara hidup desa-desa Polinesia, menceritakan tentang orang-orang yang hanya kita ketahui dari film dokumenter.

Tempat, jika kita berbicara secara khusus tentang titik tinggal artis, disebut Papeet – ibukota Polinesia Prancis. Di sini Gauguin menghabiskan sebagian dari tahun-tahun terakhir hidupnya dan menulis serangkaian lukisan, yang disebut sebagai karya periode Tahiti. “Whisper” diklasifikasikan sebagai lukisan bergenre, dengan implikasi sehari-hari. Waktu yang dinyalakan di atas kanvas kemungkinan besar adalah waktu makan siang, ketika penduduk pulau memberi diri mereka tidur siang yang tenang dan bersantai. Pasir merah telah menjadi sudut khas sebuah biara yang hangat untuk sekelompok penduduk.

Potongan-potongan batu dan rumput kering kuning tersebar di sini. Penulis memberkahi plot dengan kehangatan matahari yang diperlukan dan bayangan pohon besar. Singkatnya, ini adalah sudut desa yang nyaman dengan pemandangan sederhana dan rumah-rumah yang terbuat dari rotan kering. Tidak seperti pemukiman Rusia, Papeet adalah sudut yang sangat bersih dan terawat.

Arsitektur dan tata ruang desa hidup bersama dengan alam, menekankan dan menyatu dengan keindahannya. Dalam karyanya, Gauguin menaruh banyak perhatian pada warna-warna hangat dan penulisan detail yang halus. Tidak adanya kekacauan sapuan kuas dan dinamika karakteristik impresionisme ditampilkan gambar dalam ritme yang tenang, sehingga secara artifisial menekankan keheningan dan kedamaian lanskap desa. Komposisi “Bisikan” dibangun atas dasar rencana multilayer. Dalam hal ini, satu menemukan di sisi lain. Lihat sendiri, gadis di latar depan, sebagai karakter utama, terletak jauh dari pusat. “Perbatasan” – nya dilanggar oleh latar belakang dengan segelintir penduduk desa di bawah pohon.

Rencana ketiga – lanskap pedesaan dengan rumah – mengintip dari balik mahkota pohon berukuran sedang. Seperti puff pastry, gambar terhubung menjadi satu kesatuan yang lezat, sambil memiliki struktur yang ketat. Cat yang sangat cocok di kanvas. Dan pada kenyataannya, mereka tampaknya membisikkan tentang rempah-rempah, suasana tenang udara kering dengan sentuhan garam dari Samudra Pasifik. Ini adalah palet panas kompleks warna kulit bayam dan kerbau, bintik-bintik terbakar oranye dan naungan rumput teh hijau. Hanya tepi langit biru yang menghidupkan set “bumbu” dari Paul Gauguin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)