Landscape Field Derout-Lollichon – Paul Gauguin

Landscape Field Derout Lollichon   Paul Gauguin

Lanskap tahun 1886 dengan narasi kehidupan provinsi Prancis Pont-Aven dilukis oleh Paul Gauguin selama perjalanannya di Breton pada musim panas tahun itu. Ini adalah karya yang dapat dimengerti, intinya sederhana dan eksekusi, ditulis oleh seniman dalam interval istirahatnya dari kehidupan ibukota dan untuk menyelamatkan, mengingat bahwa kehidupan di sana dibedakan oleh relatif tenang dan biaya makanan yang relatif rendah.

Lanskap provinsi Breton terjual habis di Paris, yang mendorong penulis untuk bekerja keras. Apa yang kita lihat Lapangan ini, tetapi tidak kosong dengan budaya tabur, tetapi hanya tepi kecilnya yang dikelilingi oleh gubuk-gubuk tanah liat yang miskin dengan atap rumput, tanah yang kaya di kejauhan dan banyak bukit hijau. Dilihat dari bagaimana mahkota pohon hijau tumbuh dan rumput mati, kita dapat berbicara tentang pertengahan musim panas atau akhirnya.

Bayangan panjang mengisyaratkan jam-jam awal pagi, tetapi petani yang tidur beristirahat setelah bekerja, mungkin ini malam? Pemandangannya digoreng matahari. Ada banyak bintik-bintik merah pohon, kelelahan karena panas, dan gedung-gedung yang terang benderang. Mungkin dingin di tempat teduh. Untuk menusuk bayangan mentah, Paul Gauguin menggunakan sayuran dingin, warna yang lebih jenuh.

Atap berumput ungu yang menarik dan diselingi dengan warna biru dalam kisaran hangat. Variasi detail putih dikalahkan oleh berbagai warna, tetapi tidak dengan monokrom murni. Lansekap perkebunan ternyata banyak sisi, menarik, jenuh. Adegan sehari-hari ditata dengan nyaman, dan dirancang, kemungkinan besar, untuk persepsi siaga dan suasana hati yang riang.

Warna pedesaan tidak akan menghiasi aula, tetapi akan menekankan kenyamanan ruang makan, interior pedesaan, dan ruang belajar. Surat yang tenang, yang tidak terlihat seperti pencinta semprotan Gauguin yang kontras, memberikan kehangatan dan aroma rumput yang belum dibersihkan. Brittany, dengan kebosanannya, menjadi liburan nyata dalam karya Paul Gauguin. Sapuan sapuan sapuannya dengan berani dicetak dedaunan dan batu di kanvas, yang, kemungkinan besar, tidak lagi dalam kehidupan nyata. Area yang terfragmentasi ini kosong, ditanami sesuatu yang dapat dimakan, dan reruntuhan – pagar telah hancur menjadi teka-teki dari waktu ke waktu. Kita beruntung. Gauguin memaksa Pont Aven, kota seniman, untuk hidup selamanya dalam karyanya, di lanskap ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)