Baptisan Kristus – Giotto

Baptisan Kristus   Giotto

Adegan ini dari siklus fresko dari chapel del Arena menegaskan sudut pandang yang mapan yang sesuai dengan prinsip-prinsip gaya bergambar Giotto, yang umumnya dirancang untuk memastikan kemungkinan maksimum gambar dari apa yang terjadi, yang paling lemah dimanifestasikan dalam adegan yang tunduk pada standar ikonografi kanonik yang tidak tergoyahkan.

Lihat saja sosok Kristus, setinggi pinggang yang disembunyikan oleh air: itu terlihat, seolah-olah, di luar hukum pembiasan optis dari garis-garis benda yang terbenam dalam air. Di sisi lain, Giotto, yang sangat tajam dalam pengamatan, tampaknya sengaja “tidak memperhatikan” perbedaan antara permukaan sungai dan garis pantai, yang pasti akan dibanjiri dengan kenaikan ketinggian air seperti itu.

Namun, dalam adegan ini, orang dapat mencatat tanda-tanda cara Jottian yang unik, khususnya, kemampuan dalam semua situasi untuk menyoroti hal utama dalam gambar dalam makna. Kontur dari dua batu yang terletak secara simetris di latar belakang, garis-garis yang juga disorot dengan membandingkan permukaan cahayanya dengan latar belakang biru gelap, mengarahkan mata kita pada sosok Yesus Kristus yang terletak di tengah komposisi. Posisi dominannya ditekankan oleh fakta bahwa mata semua peserta dalam sakramen diarahkan ke sana, dan permukaan halus air berfungsi sebagai semacam jeda optis yang memisahkan Kristus dan karakter-karakter lain dalam adegan itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)