The Red Madonna – Kuzma Petrov-Vodkin

The Red Madonna   Kuzma Petrov Vodkin

Petrov-Vodkin banyak bereksperimen di bidang komposisi. Di kanvasnya, ia berusaha untuk menyampaikan gerakan yang belum selesai, mencoba untuk membuat gambar yang tidak dilipat waktu pada penonton. Menurut rencananya, penonton harus melihat awal gerakan, yang tetap berada di luar lingkup gambar, dan juga memahami bagaimana situasi dinamis yang digambarkan pada kanvas akan berakhir.

Di masa Soviet, Petrov-Vodkin berupaya memahami esensi dari titik balik historis dalam nasib negara, yang selalu tercermin dalam karya-karyanya. Ada semacam pemahaman realitas, tema lukisan adalah transfer khusus peristiwa tragis dan heroik kehidupan. Dia menciptakan komposisi tematis, diresapi dengan kesengsaraan keras perjuangan revolusioner, gagasan pengorbanan untuk masa depan, menulis potret analitik yang ketat, puitis, mengungkapkan rasa kepenuhan menjadi, komposisi genre-potret.

Salah satu lukisan ini adalah Red Madonna. Itu menggambarkan seorang gadis sederhana, mengenakan pakaian kerja, berdiri di belakang jendela yang terbuka. Dan di luar jendela adalah pembangunan “masa depan yang cerah baru.” Simbolisme gambar terletak pada namanya. Sejak awal Renaissance, citra Madonna selalu dikaitkan dengan citra seorang ibu dengan seorang anak di lengannya.

Dalam hal ini, Madonna melambangkan tipe baru wanita Soviet, yang dipanggil tidak hanya untuk melahirkan dan membesarkan anak-anak, tetapi juga untuk mengambil bagian aktif dalam membangun cara hidup yang baru. Bukan rahasia lagi bahwa di Rusia pra-revolusioner peran perempuan dalam kehidupan publik negara itu sangat dibatasi oleh kehidupan sehari-hari. Dan mereka sama sekali tidak diizinkan untuk memecahkan masalah global, karena bahkan dalam keluarga di mana seorang pria mengendalikan dan mengendalikan segalanya, seorang wanita praktis tidak berdaya.

Petrov-Vodkin ingin menekankan bahwa, berkat peristiwa-peristiwa revolusi, seorang wanita menjadi anggota penuh masyarakat. Dan justru pada dirinya itulah harapan besar terpaku pada penjaga perapian, yang mampu membangun dan meningkatkan kehidupannya sendiri dan kehidupan seluruh negara secara keseluruhan. Madonna dalam hal ini dianggap sebagai ibu dari seluruh umat manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)