Maesta (Yang Mulia Madonna) – Simone Martini

Maesta (Yang Mulia Madonna)   Simone Martini

Lukisan besar “Maesta” bersinar dengan warna pink, kuning, biru, emas-hijau muda dengan latar belakang biru cerah. Di bawah kanopi kanopi pink muda dengan jumbai merah dan putih, Madonna and Child, serta orang-orang kudus dan malaikat di sekitarnya, membentuk kelompok yang elegan.

Dalam lukisan megah Maesta, S. Martini memasuki polemik dengan karya dengan nama yang sama oleh Duccio. Kemenangan Madonna ditafsirkan oleh seniman sebagai penglihatan surgawi, bersinar pada latar belakang biru gelap dengan cahaya, nuansa warna biru, merah muda, nada emas.

Pada saat yang sama, seluruh gambar, dibatasi oleh perbatasan dekoratif yang luas, disamakan dengan karpet yang megah, penampilan Perawan Maria tidak memiliki kepekaan melukis ikon, dan pria dan wanita muda berwajah putih dan merah muda dengan mata bermata sipit menonjol di antara orang-orang kudus di sekitarnya.

Di dinding seberang aula, Simone Martini menempatkan mural gelap dengan karakter berbeda. Dalam sejarah seni, itu menjadi gambar pertama dari peristiwa sejarah tertentu dengan potret kontemporer.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)