Membawa Salib – Simone Martini

Membawa Salib   Simone Martini

Ketika Clement V, terpilih sebagai paus pada tahun 1305, memindahkan kediaman kepausan dari Roma ke Avignon, para seniman mengikuti. Simone Martini – mungkin pelukis terbesar dari pengadilan kepausan baru di Avignon – adalah mercusuar, dari mana cahaya, langsung atau dipantulkan, menyebar sangat jauh.

Dalam Membawa Salib, dalam transmisi prosesi meninggalkan kota dan memasuki jalan menyeramkan ke Kalvari, Simone mengikuti teknik menggambarkan adegan multi-angka yang dikembangkan oleh mentornya, Siena master Duccio. Melalui karya Simone, pengaruh lukisan Siena menyebar ke lukisan ketat Gothic di Utara dan memiliki efek abadi di Prancis. Menuruni jalan menurun dari Yerusalem, kerumunan mengalami kesulitan memilah dalam pergerakannya ke Kalvari.

Sosok Maria Magdalene, bingung dengan kesedihan, disorot dengan aksen warna yang tajam. Tangannya terangkat tepat di atas salib, yang menentukan arah untuk prosesi ritual. Para guru Siena memiliki perasaan yang hidup tentang massa orang, kekuatan dan karakternya. Di sini setiap orang – apakah dia adalah pendukung atau penganiaya jahat Kristus – dengan kekuatan yang sama menindas yang lainnya. Dan kota di belakang cincin dinding merah muda milik pandangan arsitektur yang paling luar biasa di antara karya-karya sekolah Siena.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)