Madonna bersama Angels and Saints (Maesta) – Duccio di Buoninsenia

Madonna bersama Angels and Saints (Maesta)   Duccio di Buoninsenia

Di sisi depan papan dicatat di kedua sisi adalah Madonna dalam bentuk Ratu Surga dan Ratu Siena. Di kedua sisi itu ada barisan panjang malaikat dan orang suci. Di latar depan adalah orang-orang kudus pelindung Siena: Ansanius, St. Uskup Savin, Martir St. Criskent dan St. Victor. Berlutut, mereka meminta perlindungan dari nyonya kota. Di belakang mereka, dari kiri ke kanan: Katerina, St. Paul dan St. Yohanes Penginjil, dan di atas takhta di kedua sisi – dua malaikat. Di sebelah kanan, baris ditutup oleh St. Yohanes Pembaptis, St. Peter dan St. Agnes.

Baris kedua terdiri dari malaikat yang bermartabat, enam di setiap sisi. Di belakang takhta itu juga ada malaikat, dengan penghormatan mendalam memandang Madonna. Tampak depan yang digambarkan adalah takhta marmer putih lebar dengan inlay kosmatesco, seperti gerbang kuil, memeluk kedua sisi Madonna, yang sosoknya mengenakan jubah biru gelap jelas menonjol di latar belakang sebuah brokat sutra bersulam emas yang dilemparkan ke atas takhta. Satu-satunya perhiasan jubah Madonna adalah perbatasan emas sempit, yang lilitannya lebih lembut dan lebih alami daripada yang dimiliki Madonna Rucellai. Refleksi yang indah dari lipatan juga lebih dapat dipercaya, mereka tidak lagi hanya menghiasi, tetapi mengekspresikan bentuk dan gerakan. Bayi yang duduk di pangkuan Madonna lebih alami, tatapannya diarahkan langsung ke pemirsa, tetapi dia tidak memberkati, tetapi memegang jubahnya di dadanya.

Tulisan emas di sepanjang podium tahta menjadi saksi kesadaran diri artistik yang mendalam dari Duccio. Dia meminta Madonna untuk perdamaian dalam dirinya untuk Siena dan untuk dirinya sendiri, saat dia menggambarkannya dengan sangat menakjubkan: MATERI SCA DEI / SIS CAUSA SENIS REQUEI / SIS DUCIO VITA / TE QUIA PINXIT ITA. “

Di belakang papan adalah adegan Passion of Christ. “

Hingga 1505, lukisan Duccio menghiasi altar utama Katedral Siena. Pada 1771, itu dibongkar menjadi beberapa bagian, memisahkan lukisan-lukisan dari pedimen dan predella. Kerangka asli dari gambar hilang. Bentuk pedimen dan tema lukisan mereka saat ini tidak lagi memungkinkan untuk direkonstruksi secara akurat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)