Sirin dan Alkonost. Lagu suka dan duka – V. M. Vasnetsov

Sirin dan Alkonost. Lagu suka dan duka   V. M. Vasnetsov

Simbol tradisional Slavia tentang suka dan duka dianggap sebagai dua burung surga: Sirin dan Alkonost. Para bestiaries Ortodoks dari “syrins” mengatakan bahwa mereka adalah setengah manusia setengah burung, biseksual, menyanyikan lagu-lagu yang begitu manis sehingga dia yang mendengarnya kehilangan akal, masuk ke suara, tidak memperhatikan jalannya, jatuh ke dalam air dan mati. Menurut versi lain: melupakan hidupnya, pergi ke padang pasir dan, tersesat di jalannya, mati.

Syrin atau garpu rumput – roh sumber air yang bisa terbang. Selanjutnya, suku ini di Lubok Rusia berubah menjadi satu burung. Dalam legenda Eropa Barat, burung Sirin dianggap sebagai perwujudan jiwa yang tidak bahagia. Namanya dapat dengan mudah dikorelasikan dengan “sirene” Yunani, legenda tentang yang bisa dibawa ke Rusia Kuno oleh seorang pedagang yang berjalan di sepanjang sungai dari Byzantium dan Yunani sendiri. Sirene adalah keindahan predator dengan kepala dan tubuh seorang wanita cantik dan dengan kaki burung cakar. Mereka adalah para putri penguasa perairan segar Aheloy dan salah satu dari mereka. Mereka mewarisi sifat liar dan jahat dari ayah mereka, dan suara ilahi dari ibu mereka. Dengan nyanyian ajaib mereka, sirene memikat pelaut ke pulau mereka – mereka menghancurkan kapal-kapal di terumbu pantai, dan mereka sendiri mati di pusaran air atau di cakar para penggoda.

Tentang Alkonost, dalam tradisi Orthodox, dilaporkan bahwa itu adalah seekor burung yang bertelur di laut dalam di tengah musim dingin, dan telur-telur ini SELAMAT – mereka tidak akan rusak dan melayang begitu waktunya tiba. Alkonost tidak mengalihkan pandangannya dari permukaan air dan menunggu pendakian, oleh karena itu sangat sulit untuk mencuri telur Alkonost. Jika ini berhasil, maka orang-orang menggantungkan telur seperti itu di bawah lampu gantung di gereja, yang merupakan simbol integritas dan persatuan semua orang yang datang ke sana.

Burung Alkonost adalah contoh dari Rahmat Ilahi dan pemeliharaan ilahi, oleh karena itu, dalam tujuh hari ketika Alkonost mencari anak-anaknya, lautnya tenang. Dewasa ini pembuat kapal menghargai dan memanggil Alkonostsky atau Alkionovymi. Nama belakang memungkinkan Anda untuk menghubungkan asal Alkonost dengan legenda Yunani Ratu Alkion. Putri dewa angin Aeolus, istri Tsar Keik, Tsarina dari Trakhina, Alkiona mencoba dengan sia-sia untuk menghalangi suaminya dari perjalanan laut-ziarah ke tempat kudus Apollo Klarosky di Asia Kecil. Keik jatuh ke dalam badai dan mati bersama semua temannya.

Selama berbulan-bulan, Alkiona telah menunggu suaminya di pantai, tempat mayatnya dibawa. Setelah ini, Alkion naik ke tebing dan bergegas dari sana ke laut. Para dewa memiliki belas kasihan pada Alkion dan air tidak menyentuh tubuh wanita, tetapi bulu-bulu sayap dari sayap kingfisher. Alkion dan berarti gembong. Burung ini membawa telur dan menetas anak ayam di musim dingin, membangun sarang di tepi pantai. Bernyanyi Alkonost adalah sukacita saat dia menjanjikan surga. Menyanyikan Syrin, seperti yang ditunjukkan oleh sumber-sumber abad pertengahan, sangat menyakitkan bahwa Syrin merindukan surga yang hilang, meminta kembalinya dia ke surga. Dalam budaya modern, Sirin dan Alkonost tidak dapat dipecahkan, ini adalah simbol nyanyian Woeful dan Joyful.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)