Preferensi – Victor Vasnetsov

Preferensi   Victor Vasnetsov

Malam musim panas yang hangat, balkon terbuka lebar, cahaya redup dari lilin yang sepi dan detak jam yang terukur. Dalam keheningan sebelum fajar, lima pejabat sementara pergi bermain preferensi. Kartu dibagikan, satu bets menggantikan yang lain, tarif naik dan turun.

Faktanya, hanya tiga dari mereka yang berkumpul yang terlibat dalam permainan. Dua lainnya sibuk dengan hal-hal yang lebih penting. Satu – di sudut, memalingkan muka, mengeringkan dengan gerakan tiba-tiba menghabiskan segelas alkohol berikutnya. Dia minum dalam satu tegukan, tidak memperhatikan orang-orang yang hadir di ruangan itu. Jelas, dia bosan dengan kartu dan wajah para pemain. Yang lain – yang termuda – tanpa menyembunyikan kebosanan, menguap lebar, sungguh-sungguh, tidak mengerti mengapa dia masih di sini, meskipun sudah mendekati pagi.

Tiga yang tersisa membungkuk di atas meja yang ditutupi kain hijau. Pria tua bermata kusam di senja mencoba melihat keberpihakannya, sementara yang lain, tanpa bayang-bayang malu, melirik kartunya. Permainan yang adil di sini adalah masa lalu, seperti halnya para pejabat sendiri lupa tentang kejujuran dalam pelayanan publik mereka.

Sekarang mereka berpura-pura bergairah tentang permainan, dan pada sore hari mereka menggeser surat-surat kecil mereka, menggambarkan kerja keras. Wajah mereka tidak menyenangkan – kulit umbi abu-abu, pipi dan dagu terkulai, mata bengkak, bibir tipis terjepit. Orang-orang ini tahu cara berbohong dan menipu dengan fasih, dengan indah dan alami menerima suap, berjanji bahwa mereka tidak akan memenuhinya. Mereka tahu cara bermain seperti ini sepanjang malam sampai pagi, menyembunyikan kebosanan yang mencekik semua orang.

Pejabat kosong dalam urusan sehari-hari mereka, dan tidak dapat menemukan pekerjaan untuk diri mereka sendiri di jam-jam berputar. Oleh karena itu, mereka menghabiskan malam yang mirip dengan yang lain, dikelilingi oleh kematian perusahaan yang membosankan untuk beberapa permainan yang menarik. Semua pertemuan ini tidak ada artinya, sama seperti hiburan mereka dalam layanan tidak ada artinya.

Kelalaian pejabat preferensi digarisbawahi oleh cahaya lilin bergerigi yang menciptakan bayangan besar di dinding ruangan. Perapian relief berseni, potret seremonial di dinding berteriak tentang rasa dan kebodohan total. Dan hanya berjam-jam terus hidup, mengukur berlalunya waktu dan membawa lebih dekat fajar lama ditunggu-tunggu, yang akan membebaskan para pemain dari pelajaran mereka yang lelah.

Gambar “Preferensi” ditakdirkan untuk menjadi karya terakhir seniman pada topik sehari-hari, setelah itu realisme, mengungkapkan fitur buruk masyarakat, digantikan oleh dunia dongeng dan legenda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)