Malaikat Tertinggi Michael – Victor Vasnetsov

Malaikat Tertinggi Michael   Victor Vasnetsov

Viktor Mikhailovich Vasnetsov memiliki pengetahuan mendalam tentang simbol-simbol Ortodoks yang kompleks. Seperti banyak generasi Vasnetsovs, ia belajar di seminari teologis. Belakangan diperoleh pengetahuan yang digunakan dalam lukisan monumental dan lukisan pelipisnya. Sama seperti kepercayaan pagan dan Kristen yang saling terkait dalam kesadaran populer, sang seniman berhasil merekonsiliasi dua pandangan dunia ini dalam lukisannya.

Lukisan “Archangel Michael” didahului dengan lukisan Katedral Vladimir di Kiev, sketsa lukisan untuk Gereja St. George di Gus-Khrustalny, untuk Gereja Juruselamat Menumpahkan Darah di St. Petersburg, untuk Katedral Alexander Nevsky di Sofia, ditugaskan oleh keluarga kerajaan untuk gereja St. Magdalen di Darmstadt. Seorang beriman, dalam sebuah karya untuk gereja, Viktor Vasnetsov melihat panggilannya yang sebenarnya. Pada 1915-1916, pada pameran ke-13 Persatuan Seniman Rusia, Vasnetsov mempersembahkan kanvas besar “Malaikat Michael”. Citra agung dan tangguh ini tersebar luas dalam seni keagamaan.

Malaikat Tertinggi Michael mengenakan surat berantai dan dipersenjatai dengan pedang, perisai atau tombak, atau keduanya. Sayap-sayap yang membentang di belakangnya bersaksi tentang sifat malaikatnya, milik Hierarki surgawi. Setan, baik dalam bentuk yang tidak manusiawi atau dalam bentuk naga, tersebar di bawah kaki seorang Suci yang siap membunuhnya. Di Rusia, Malaikat Tertinggi Michael selalu dianggap sebagai santo pelindung prajurit yang berjuang demi alasan yang adil. Seringkali sosok bersayapnya menghiasi helm tentara Rusia Lama.

Dalam Perjanjian Lama, Malaikat Tertinggi Michael adalah salah satu dari tujuh malaikat utama Tuhan, malaikat penjaga Israel, namanya berasal dari orang Yahudi “yang seperti Tuhan.” Tradisi Kristen menggambarkannya sebagai pemimpin sekelompok malaikat surgawi, pelindung dunia dari pangeran kegelapan. Michael memimpin pasukan surgawi menuju kemenangan atas Lusifer dan para malaikat yang jatuh. Dalam Kitab Wahyu, ditulis tentang hal ini sebagai berikut: “Dan suatu peperangan pecah di surga: Mikhael dan para malaikatnya berperang melawan naga, dan naga dan para malaikatnya berperang melawan mereka, tetapi tidak berdiri, dan tidak ada tempat bagi mereka di surga. naga, ular purba “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)