Alyonushka – Victor Vasnetsov

Alyonushka   Victor Vasnetsov

Lukisan “Alyonushka” adalah salah satu lukisan paling populer oleh sang master, yang ditulis berdasarkan kisah rakyat Rusia. Seorang gadis muda yang duduk di atas batu di tepi sungai yang ditumbuhi pohon ara menarik dengan keindahan alamnya yang sederhana. Mata sedihnya membaca emosi yang dalam – kesedihan dan pada saat yang sama mimpi masa bahagia yang akan datang, mimpi kekanak-kanakan dan kerinduan untuk adik laki-lakinya. Seniman ini mampu menyampaikan secara umum suasana hati yang sedih dan tenang secara umum dalam gambar, yang diperkuat oleh gambar-gambar alam – pohon-pohon yang tidak bergerak, yang perlahan-lahan mengapung di atas awan.

Dalam lukisan “Alyonushka” sang master dengan sempurna mencerminkan hubungan dekat orang Rusia yang sederhana dengan alam sekitarnya. Sepertinya alam juga sedih, seperti gadis yang tergambar di kanvas. Tidak ada satu bagian pun dari gambar yang mengalihkan perhatian penonton dari alur utama, tetapi, sebaliknya, memperkuat dan menekankannya. Setiap detail gambar mengarah ke pikiran sedih.

Mengolah plot gambar, Vasnetsov memutuskan untuk menempatkan seorang gadis muda yang tak berdaya di tempat yang benar-benar hancur. Rupanya, penulis berusaha sedemikian rupa untuk menyebabkan cubitan yang konstan di hati para penonton. Artis ini berhasil menggunakan kisah dongeng untuk sepenuhnya mengungkapkan karakter Rusia yang ambigu dan kompleks. Meskipun usia muda pahlawan itu, ia mengalami kesedihan yang benar-benar dewasa. Munculnya seorang gadis dengan rambut merah yang tidak bersih, mata gelap dan mulut merah tua mengkhianati seorang anak dengan nasib yang sulit di dalam dirinya.

Faktanya, dalam penampilan Alyonushka, sesuatu yang luar biasa dan fantastis sama sekali tidak ada, dan seluruh kehebatan plot ditekankan oleh satu-satunya detail dalam komposisi – sekelompok menelan yang duduk di atas kepala gadis itu. Diketahui bahwa menelan sudah lama menjadi simbol harapan. Vasnetsov mengambil keuntungan dari trik yang tidak biasa ini, ingin menyeimbangkan gambar pahlawan utama yang penuh kerinduan dan membawa harapan untuk akhir cerita dongeng Rusia yang bahagia.

Seniman itu dengan ahli mengisi keseluruhan lanskap gambar dengan suasana kesedihan dan keheningan. Dia berhasil dengan sempurna menggambarkan permukaan kolam yang beku, endapan dan pohon cemara yang tidak tergoyahkan. Diam, tenang – bahkan kolam mencerminkan karakter utama yang nyaris tidak terlihat, sangat halus. Pohon-pohon muda sedikit bergetar, langit sedikit mengernyit. Nada hijau gelap dari lanskap sekitarnya kontras dengan perona pipi halus pada wajah gadis itu, dan kesedihan musim gugur dengan warna-warna cerah pada gaun malam Alenushka yang bobrok. Menurut legenda rakyat, alam menjadi hidup pada akhir hari dan memperoleh kemampuan magis untuk merasa serempak dengan seseorang.

Kemampuan unik serupa untuk hidup dalam resonansi dengan alam melekat dalam diri seniman itu sendiri. Karena itu, perasaan Alyonushka begitu terkoordinasi dalam gambar dengan keadaan hutan di sekitarnya. Penonton, mengintip ke dalam gambar, memiliki perasaan bahwa suatu saat dongeng akan berlanjut…

Gambar liris seorang gadis Rusia sederhana dengan tatapan sedih mendorong Vasnetsov untuk menulis sebuah gambar yang memancarkan semangat Rusia yang purba. Karya pelukis terkenal ini sangat penuh perasaan dan sederhana.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)