Hari terakhir Pompeii – Karl Bryullov

Hari terakhir Pompeii   Karl Bryullov

Setelah lulus dari akademi seni pada tahun 1827, seorang seniman muda yang menjanjikan Karl Bryullov pergi ke Italia untuk mempelajari seni klasik Kekaisaran Romawi. Siapa yang mengira bahwa perjalanan ini akan menjadi penting tidak hanya untuk seniman itu sendiri, tetapi untuk seluruh dunia melukis! Setelah mengunjungi penggalian kota Pompeii yang dulu berkembang pesat, yang tiba-tiba dihancurkan oleh letusan gunung berapi Vesuvius pada tahun 79 Masehi, sang seniman begitu diilhami oleh nasibnya sehingga ia mulai menciptakan karya seni dunia, gambar muluk “The Last Day of Pompeii”.

Bekerja pada gambar berjalan keras, selama tiga tahun Bryullov bekerja tanpa lelah, kadang-kadang membuat dirinya kelelahan. Tetapi cepat atau lambat semuanya berakhir, dan sekarang pada tahun 1833 mahakarya ini siap. Kinerja yang luar biasa dari asosiasi dalam gambar bahaya yang akan segera terjadi dan berbagai perilaku orang pada saat yang sama, memperoleh banyak umpan balik positif segera setelah pekerjaan berakhir.

Pliny, digambarkan di latar depan, sedang mencoba membujuk ibunya yang telah jatuh untuk berdiri dan melarikan diri dari bahaya yang akan datang. Di dekatnya, lelaki itu mengangkat tangannya dan berusaha melindungi keluarganya. Wanita itu berlutut, dia dikelilingi oleh anak-anak, berusaha mencari perlindungan dan bantuan darinya.

Tidak jauh dari mereka berdiri seorang pendeta Kristen. Dia kuat dalam imannya, karena itu tidak takut dan tenang sebelum bahaya yang akan datang. Dia melihat ayat-ayat dewa pagan yang dihancurkan oleh kekuatan luar biasa. Dan di latar belakang adalah seorang imam kafir yang berusaha menyelamatkan altar suci. Dengan ini, Bryullov ingin menunjukkan bagaimana iman Kristen menggantikan paganisme.

Kerumunan orang berlarian di sepanjang jalan mencoba melarikan diri. Di antara mereka, sang seniman memotret dirinya sendiri, menyelamatkan benda-benda seni.

Juga di atas kanvas, seniman itu melukiskan alegori perubahan satu kali dengan yang lain – seorang wanita berbaring di tanah, di sebelah bayi yang berduka.

Dalam karya agung “The Last Day of Pompeii” oleh Karl Bryullov, setiap penonton yang peduli menemukan jawaban untuk banyak pertanyaan tentang makna hidup dan misi manusia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)