Herminia di gembala – Karl Bryullov

Herminia di gembala   Karl Bryullov

Di Akademi Seni St. Petersburg, tempat Bryullov belajar selama 12 tahun, klasisisme adalah alpha dan omega; mereka menyamakannya, mereka menanamnya. Tetapi Bryullov tidak menjadi seorang klasikis ortodoks: satu-satunya gambar yang benar-benar cocok dengan kanon klasisisme adalah karya terakhirnya, “Penampilan Tiga Malaikat untuk Abraham,” di mana ia menerima medali emas.

Di Italia, seniman untuk beberapa waktu mencoba membuat kanvas klasik besar, tetapi tidak ada yang berhasil.

Pada akhir 1820-an, Bryullov meninggalkan upaya sia-sia ini. Yang tersisa dari mereka hanyalah sketsa dan kanvas yang belum selesai – seperti The Conversation of Numa Pompilia dengan Nymph Egeria, 1824, dan Herminia at the Shepherds.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)