Batsyeba – Karl Bryullov

Batsyeba   Karl Bryullov

Bryullov melukis gambar ini selama sekitar tiga tahun, tetapi ia tidak pernah selesai. Namun, sketsa yang dirancang dengan cermat tampak seperti gambar yang hampir lengkap. Dalam mengerjakannya, sang seniman menggunakan kisah alkitabiah yang menceritakan tentang bagaimana Raja Daud, berjalan pada malam hari di dekat istana, melihat Batsyeba yang telanjang, istri dari komandannya, dan dikejutkan oleh kecantikannya.

Mereka mengatakan bahwa Bryullov, tidak puas dengan hasil karyanya, pernah melemparkan sepatu ke “Batsyeba” dan tidak pernah kembali ke sana lagi. Puisi dan kebenaran Bryullov adalah salah satu contoh yang sering dari pencampuran beberapa elemen nasional menjadi sesuatu yang asli dan harmonis untuk awal abad ke-19.

Nenek moyangnya yang jauh adalah Huguenot Prancis, yang dekat – orang Prancis Jerman, yang paling dekat – orang Jerman yang terbunuh; Bryullov sendiri melanjutkan penyatuan Eropa – ia telah terpesona oleh Italia sejak kecil. Bryullov mengejutkan orang-orang sezamannya dengan semacam kemanusiaan yang hangat dan kegairahan tulus dari lukisannya; setiap plot ditulis dengan intonasi khusus, diresapi dengan suasana hati yang unik.

Pada awal 1860-an, ahli ideologi seni baru, kritik V. Stasov, mulai menggulingkan idola sebelumnya, dan Bryullov yang menjadi target pertama serangannya. Semuanya jelas di sini – para seniman baru jatuh cinta pada seni “sosial”, dan karya Bryullov ditafsirkan sebagai pengkhianatan terhadap kebenaran, sebuah penyimpangan dari kenyataan. Faktanya, Bryullov sedikit tertarik pada kebenaran “sosial”, dia sedikit tertarik pada politik, penderitaan rakyat, dll., Dll. Dia tertarik pada kecantikan sepanjang hidupnya. Tapi apakah ini bunga yang tidak layak?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)