Potret Emil Zola – Eduard Manet

Potret Emil Zola   Eduard Manet

Artikel pertama yang mendukung Mane, yang ditulis oleh Zola, muncul pada tahun 1865. Lambat laun, Zola menggantikan Baudelaire, yang saat itu berdiri di tepi kubur, dalam peran sebagai pelindung dan “memperjelas” lukisan-lukisannya. Pada 1867, ia menulis teks buklet yang diterbitkan untuk pameran tunggal Mane.

Teks ini adalah upaya pertama pada analisis serius dari artis. Zola menghargai Mane karena komitmennya pada realisme. Baik artis maupun penulis sama-sama tertarik pada detail, detail, nuansa perasaan. Mereka juga disatukan oleh keterikatan yang terus-menerus pada ukiran Jepang dan lukisan Spanyol. Potret Zola menyebabkan reaksi beragam dari para kritikus.

Artis itu dituduh membingungkan genre dengan menghadirkan kehidupan diam yang khas sebagai potret. Namun, “model” menyukai karya itu, yang tidak dapat dikatakan tentang proses berpose itu sendiri. “Saya ingat jam-jam yang panjang ini,” kenang Zola kemudian. “Kaki dan tangan saya mati rasa… Kadang-kadang saya memandangi artis itu dengan sedih dan melihat wajah lelaki yang terpisah dengan kepalanya masuk ke dalam pekerjaannya. Jelas dia lupa tentang saya. Dia umumnya lupa bahwa itu adalah saya, dan menulis kepada saya seperti yang akan ditulis oleh makhluk hidup lainnya – dengan keterampilan dan ketangkasan yang belum pernah saya lihat sebelumnya. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)