Potret diri dengan palet – Eduard Manet

Potret diri dengan palet   Eduard Manet

Potret diri yang disajikan, di mana seniman memegang sikat tipis di satu tangan dan palet ditebak di tangan lain, adalah salah satu karya Mane yang luar biasa dan menyedihkan. Lukisan itu patut diperhatikan karena tekniknya, dan mereka yang tahu nasib pelukis akan “mendengar” nada sedih itu.

Di sini, sang seniman juga penuh dengan kekuatan dan kreativitas – postur langsung, langsung, meski terlihat agak menakutkan, hanya beberapa ketipisan yang mengkhawatirkan masalah kesehatan. Namun, sedikit waktu akan berlalu, dan, mengendarai sepeda, Manet akan melukai kakinya. Rematik yang berkembang dari trauma akan dengan cepat tumbuh menjadi penyumbatan pembuluh darah dan gangren, yang pada gilirannya akan menghilangkan artis dari satu kaki.

Teknik melukis meneruskan tradisinya – sapuan lebar dan tebal, tanpa kontur yang jelas yang merupakan karakteristik impresionisme, pada sumber yang menjadi landasan Manet. Tidak adanya latar belakang juga akrab bagi penonton – artis tidak pernah secara khusus menggambarnya, ingin fokus pada karakter gambar. Dalam potret dirinya, Manet sepenuhnya menolaknya. Sosoknya tampaknya menonjol dari kegelapan.

Teknik komposisi juga bukan hal baru – seringkali dalam karya-karyanya sang pelukis seolah “memotong” ruang, berusaha mencapai efek bingkai foto.

Melihat lukisan-lukisan itu, saya selalu ingin mempertimbangkan pemikiran orang yang tidak biasa ini melalui pandangannya. Sang jenius, yang dianiaya dan dikritik tanpa ampun, ditolak oleh publik, mengalami penyakit serius yang menyebabkannya menderita luar biasa secara fisik, dan… berhasil menemukan ketenarannya. Sebelas hari sebelum kematiannya, Manet dianugerahi Legiun Kehormatan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)