Kekasih absinth – Eduard Manet

Kekasih absinth   Eduard Manet

Siapa tahu, jika Manet bisa menjadi salah satu pendiri Impresionisme, jika gurunya, pelukis Tom Couture, tidak menyebut lukisan itu “Absinthe Lover” – “keburukan.” Tetapi seniman muda sepanjang musim dingin tahun 1858-1859 bekerja dengan antusias, percaya bahwa ia sedang menciptakan sebuah mahakarya, dan sang guru, dan bersamanya penonton dan juri Salon Paris, akan dapat menghargai karya tersebut. Harapan tidak terwujud: Couture, Manet tidak akan lagi bertemu karena dendam, dan di antara anggota juri Salon, hanya Delacroix yang mengenali gambar itu.

Saat bekerja di Absinthe Lover, E. Manet tetap mematuhi persyaratan Couture School, para ahli mencatat persiapan kanvas seperti yang dipersyaratkan oleh lukisan akademis, distribusi bayangan sesuai dengan standar yang ditetapkan. Benar, sejumlah kekurangan yang masuk akal terlihat.

Sayangnya, mentor dan kritikus seni, hanya dapat melihat dalam karya Parisian yang mabuk, yang banyak bergaul di Louvre. Pecandu sampah Collard, yang berpose untuk seniman, sangat senang dengan lukisan itu, kemudian dia terus-menerus mengalihkan perhatian Manet, yang bekerja di bengkel. Diyakini bahwa teman seniman itu, penyair Baudelaire, berhasil membuat Manet melihat seorang pecandu mabuk gambar yang cocok untuk membuat gambar.

Absinthe, diselesaikan oleh Manet beberapa saat kemudian. Menurutnya, ini memberi ekspresif kerja.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)