Pieta – Emil Bernard

Pieta   Emil Bernard

“Pieta” oleh Emile Bernard menarik karena jauh dari pemahaman tradisional tentang plot ikonografi. Pieta adalah duka bagi Perawan Maria Kristus yang diambil dari salib. Plot sejarah menyediakan kanon tertentu ketika diwujudkan baik di kanvas dan patung. Cukup untuk mengingat Vatikan Pieta Michelangelo atau karya Titian.

Emil Bernard dengan berani menolak semua aturan yang ada, dan menyajikan kisah Alkitab dengan caranya sendiri. Sang master mulai menulis kanvas pada tahun 1890, selama krisis agama yang mendalam.

Lukisan itu dilukis dengan gaya cloisonne, ketika kontur digunakan untuk memisahkan unsur-unsur gambar warna yang berbeda. Gaya ini dikembangkan oleh seniman bersama dengan Louis Anketen tiga tahun sebelumnya. Wajah para pahlawan patut diperhatikan – tipis dan samar. Mereka kehilangan sketsa kesucian, kerendahan hati, tradisional untuk lukisan religius. Kesedihan di wajah para penunggu dan martir dalam kedok Yesus digambarkan dengan garis-garis sederhana yang jelas, jauh dari teknik potret. Satu-satunya hal yang menunjukkan kekudusan yang digambarkan adalah lingkaran cahaya di atas kepala mereka.

Dalam karyanya, sang seniman tertarik pada banyak arus – simbolisme, impresionisme, seni Venesia, dan seni abad pertengahan. Karya yang disajikan membawa fitur-fitur tertentu dari primitivisme, diekspresikan dalam gambar yang jelas, penggunaan warna murni, konstruksi buku teks komposisi. Anehnya, menolak semua pengalaman sebelumnya, Bernard berhasil membuat Pieta-nya, emosional dan mengomel.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)