Lonshan Racing – Edouard Manet

Lonshan Racing   Edouard Manet

Pada paruh kedua tahun 1860-an, karya Manet menjadi dikenal luas di kalangan intelektual cerdas dan penikmat seni, dan seniman itu sendiri segera memimpin gerakan kreatif yang disebut “Batignolles School”, yang anggotanya adalah pelukis impresionis Claude Monet, Auguste Renoir, Edgar Degas, Berta Morisot dan lainnya.

Selain itu, seniman-seniman terkemuka pada masa itu juga memasuki asosiasi kreatif. Pertemuan para peserta Sekolah Batignolles berlangsung di Cafe Gerbois, yang baru saja dibuka pada waktu itu di Montmartre. Di kafe “Gerbois” tidak menghentikan perdebatan sengit tentang seni dan cara penulisan baru yang bagus. Sekolah itu bergurau dijuluki “geng Mane.”

Banyak yang memiliki cara baru di mana Manet menciptakan karya-karyanya. Beberapa pelukis muda bahkan menunjukkan keinginan untuk mengulangi teknik yang tidak biasa dalam membuat lukisan di kanvas mereka. Seiring waktu, semakin banyak peserta baru memasuki sekolah, termasuk Paul Cezanne, Emil Zola dan banyak lainnya. Pertemuan seniman dan penulis menjadi sering dan membawa peluang untuk diskusi aktif, ekspresi terbuka dari pandangan mereka.

Pada tahun 1867, Manet berupaya mengatur pameran solonya. Pembukaan pameran dijadwalkan 24 Mei. Namun, terlepas dari semua keinginan dan upaya Manet, eksposisi karya terbaiknya tidak berhasil. Namun, kegagalan itu tidak menghancurkan kehendak seniman, dan ia terus menciptakan dan berkomunikasi dengan orang-orang yang berpikiran sama, mempromosikan dan menyebarkan metode artistiknya. Ini tepatnya periode ketika penciptaan Lonshan Horse Racing, yang saat ini terletak di Institut Seni Chicago di Illinois, tanggal kembali ke periode ini. Gambar menyerupai sketsa cat air. Garis-garis besar gambar, kontur buram dari siluet memberi kesan bingkai foto.

Kelompok pengendara digambarkan oleh seniman sebagai sekelompok komposisi khusus, sekelompok energi yang kuat. Palet gambar dibentuk oleh transisi warna yang mengalir mulus. Nuansa hijau, bervariasi dalam saturasi, mewarnai udara, dan tidak hanya menghadirkan nuansa cuaca, tetapi juga menyoroti suasana umum yang menggairahkan tentang apa yang terjadi. Kecepatan gerakan ditransmisikan berkat metode khusus menerapkan noda robek, diisi dengan energi, gerakan yang membentuk balok warna, berbagai tekstur dan silau.

Penonton digambarkan sebagai satu massa warna yang beraneka ragam tanpa merinci dan mendaftarkan wajah, pose, kostum. Gambar tersebut menyampaikan ketegangan batin dan kegembiraan balap. Pekerjaan itu ditulis segera, yang memungkinkan untuk menangkap momen kritis dan menangkap penularan emosi dari acara tersebut.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)