Sarapan di Rumput – Edouard Manet

Sarapan di Rumput   Edouard Manet

Lukisan itu, awalnya disebut “Mandi”, tidak sampai ke Salon Paris – seperti tiga ribu lukisan lainnya, juri tidak mengizinkannya untuk ditampilkan. Tetapi semua karya yang ditolak disajikan kepada publik di sebuah pameran tidak resmi – di Salon Orang Buangan, dibuka atas inisiatif Napoleon III.

Penonton menerima plot “Sarapan di Rumput” dengan marah. Tatapan tanpa malu-malu dari seorang wanita telanjang di perusahaan pria berpakaian menyebabkan kemarahan yang belum pernah terjadi sebelumnya, terutama karena karakter yang digambarkan dapat dikenali dengan baik. Gadis itu dengan mudah menebak Kuis Meran, yang sering berpose untuk artis dan, terlebih lagi, adalah gundiknya. Dia dikenal karena sifatnya yang dingin dan ucapannya yang kasar. Orang-orang dalam foto itu adalah saudara lelaki seniman Gustav dan calon iparnya, Ferdinand Leenhoff.

Perwakilan dari seks yang lebih kuat bergairah tentang percakapan dan tidak memperhatikan gadis telanjang yang duduk di sebelah mereka. Karena kurangnya bayangan dan latar belakang yang terlalu gelap, tampaknya aksi tersebut terjadi di studio. Cat diaplikasikan dengan goresan tajam, sehingga kanvas di beberapa tempat terlihat tidak lengkap.

Manet muncul dengan gagasan untuk menulis karya ini selama perjalanan di sepanjang tepi Sungai Seine. Komposisi ini terinspirasi oleh ukiran oleh Marcantonio Raimondi “The Court of Paris”, yang dibuat berdasarkan gambar Raphael. Secara gaya, karya itu sangat berbeda dari yang dilakukan dalam tradisi akademis saat itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)