Musik di Tuileries – Edouard Manet

Musik di Tuileries   Edouard Manet

Kali ini, Manet dengan tegas menolak semua perjanjian Couture, semua resep terkenalnya. Mewakili pertemuan orang-orang, ia merasakan emansipasi total, menulis dengan tangannya yang bebas, guratan-guratan ringan, bekerja dengan semangat dan kesenangan yang belum pernah ia alami sebelumnya. Itu tidak dimaksudkan untuk menyusun kerumunan ini sebagai massa organik tunggal. Dia mematuhi temperamennya sendiri – dengan sengaja menekankan setiap siluet, sehingga mengungkapkan kontrasnya terhadap siluet tetangga.

Pergantian bintik-bintik gelap dan terang berturut-turut memberikan irama yang memberikan gerakan ke adegan yang digambarkan. Orang-orang yang diwakili oleh Mane dalam gambar sama sekali tidak anonim. Selain dirinya dan saudaranya Eugene, ini adalah teman dan kenalan, di antaranya orang-orang terkenal: Baudelaire dan Ballerois, Theophile Gauthier dan Offenbach, Baron Taylor dan Prince of the Boulevards Aurelien Scholl, seorang penulis sejarah Paris yang menciptakan ketenangannya yang terkenal tidak begitu banyak di koran seperti di teras. Cafe Tortoni; penulis Chanflery, seorang teman dekat Murzhe dan Courbet, seorang pengkhotbah realisme yang bersemangat, yang mengiklankan kepercayaannya dengan penampilannya yang tidak begitu rapi – rambut kusut yang kusut, dan artikel-artikel dan buku-bukunya ditulis dengan sangat santai, dengan penghinaan tanpa akhir untuk “keindahan gaya yang tidak perlu”, dan istrinya “Mayor” Nyonya Lejeune, yang bahunya yang indah membuatnya lupa tentang wajahnya yang jelek; dan Fantin-Latour, seorang seniman muda, cenderung kontemplasi, seorang copywriter yang pendiam, bahkan agak dingin, yang dengan sukarela memperbaiki lukisan wanita dan wanita muda di Louvre, di mana Manet sering memberi jalan kepada keinginan untuk mengobrol dengannya; dan penduduk asli Angers, Zachary Astryuk, yang banyak bicara selatan, mengartikulasikan setiap suku kata dengan cara seorang aktor profesional; ia mencoba untuk bergabung dengan semua jenis seni – ia menulis dalam minyak, patung, menulis puisi dan musik, bertindak sebagai kritikus dan jurnalis. mengartikulasikan setiap suku kata dengan cara aktor profesional; ia mencoba untuk bergabung dengan semua jenis seni – ia menulis dalam minyak, patung, menulis puisi dan musik, bertindak sebagai kritikus dan jurnalis. mengartikulasikan setiap suku kata dengan cara aktor profesional; ia mencoba untuk bergabung dengan semua jenis seni – ia menulis dalam minyak, patung, menulis puisi dan musik, bertindak sebagai kritikus dan jurnalis.

Kanvas “Music at the Tuileries”, yang ditandai oleh rasa modernitas yang tajam, ditulis dengan kecemerlangan yang begitu santai, dengan “kelezatan” dari teks bergambar, dengan kesegaran yang luar biasa, mengungkapkan kualitas terbaik yang melekat pada bakat Manet, dan keberanian yang ditunjukkannya di sini jauh lebih signifikan. bahwa artis itu sendiri belum menyadari keberanian ini. Keberanian apa yang ada? Dia menulis apa yang dia lihat, yang membelai matanya, yang secara keliru mengendalikannya. Dia hanya mencoba menyampaikan beberapa kesannya di sini, jika kita menggunakan kata yang sekarang terdengar dari waktu ke waktu di mulut artis. Dia, Manet, tulus ketika menulis, dan tidak lebih. Ya, tentu saja, dia tulus, tetapi juga naif. Tidak pernah terlintas dalam benaknya bahwa lukisan yang lahir dengan begitu bahagia memiliki kebaruan mutlak, bahwa ini bukan hanya plot baru, tetapi bahkan gaya yang lebih indah – cepat, ringkas, memahami yang paling penting, sepenuhnya konsisten dengan plot. Dan bahwa kebaruan ini pasti akan membingungkan pemirsa. Jika seseorang bisa menghargai “Musik di Tuileries”, maka ini pasti Baudelaire. Apakah “Musik di Tuileries” tidak memenuhi keinginannya? Tapi – kejutan sekali! – Baudelaire mengucapkan selamat kepada Manet yang sangat terkendali.

Dia tidak suka kanvas, dan jika dia suka, dia tidak suka. Dia tidak pernah membayangkan ide modernitas secara spesifik. “Musik” mengejutkannya, bahkan mengecewakan. Dia umumnya mengecewakan banyak teman artis. Semua dari mereka skeptis menggelengkan kepala, semua agak bingung: mereka tidak mampu memahami keunggulan luar biasa dari pekerjaan yang tidak biasa ini. Bulu surut lebih rendah. Dia mengandalkan “Musik” untuk berhasil di Salon berikutnya. Tetapi tidak akan ada lagi pembicaraan tentang itu. Dia masih akan berpikir – dia punya waktu – kanvas apa yang ditulis untuk diterima. Penerimaan dingin itu sama sekali tidak menyurutkan semangatnya. Setelah “Musik” ditulis, dia merasa bahwa dia telah memperoleh kekuatan yang tidak dikenal sampai sekarang, karena kepercayaan membangun di dalam dirinya hari demi hari. Lukisannya akan dibawa ke Salon 1861; untuk mencapai ini diperlukan

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)