Dua mawar di seprai – Eduard Manet

Dua mawar di seprai   Eduard Manet

“Mawar adalah es.” Betapa hancurnya sajak puitis ini, dan masih tanpa itu – tidak ada! Berapa kali berabad-abad bunga mawar dinyanyikan, berapa banyak penyair dan seniman yang terinspirasi olehnya dan tentunya akan terinspirasi lebih dari sekali! Dan topik ini tidak akan pernah habis, sama seperti tema cinta itu sendiri, perwujudan yang dilayani oleh mawar. Tentu saja, pertama-tama, mawar merah. Api, gairah, pembakaran kreatif – ini sudah merupakan asosiasi tradisional yang diinspirasi bunga mawar sebagai bunga.

Tapi pelukis impresionis Prancis Eduard Manet memilih gambar itu, pertama, hanya dua mawar, dan, kedua, kuning dan putih. Jadi tergoda untuk berspekulasi dalam hal ini tentang simbolisme warna: apa, kata mereka, kuning adalah warna kecemasan dan kesedihan, putih adalah kemurnian dan kemurnian. Mungkin saja sang seniman menggambar mereka berdampingan secara tepat untuk menciptakan efek kontras. Atau mungkin dia punya ide yang sama sekali berbeda – untuk menunjukkan betapa rapuhnya dan tak berdaya keindahan ini ketika memotong batang dengan tangan yang kejam, kapan harus melemparkan bunga di atas meja dan pergi tanpa menghemat air.

Manet, seolah sengaja, tidak mencari refleksi harfiah dari kenyataan. Dalam hal ini ia adalah seorang impresionis yang khas. Inilah bunga-bunga mawar itu sendiri, dan kelopaknya ditarik seolah-olah gemetar di angkasa, keberadaannya tidak stabil dan tidak kekal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)