Lingkaran Balap Hatsune No Baba di Bakurote Quarter – Utagawa Hiroshige

Lingkaran Balap Hatsune No Baba di Bakurote Quarter   Utagawa Hiroshige

Nama “Bakurote” berasal dari nama pedagang kuda – bakuro dan berarti “Memberi makan kuda.” Bakurote adalah titik awal dari traktat Osukay-do. Inilah Hatsune Manege yang digunakan oleh samurai yang bertugas di klan Tokugawa. Nama arena – Hatsune – berasal dari kuil Shinto Inari.

Pada zaman Hiroshige, arena ini tidak lagi digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan dan tetap menjadi daerah yang sepi dan sunyi. Willow ditanam di sekelilingnya. Kain yang terlihat di latar depan – tammono – menunjukkan bahwa area ini digunakan untuk mengeringkan kain, setelah pewarnaan oleh pengrajin dari distrik Konya yang bertetangga, yang terkenal dengan bahan kainnya.

Di latar belakang adalah salah satu dari banyak menara api dengan lonceng yang mereka membunyikan selama kebakaran, memperingatkan orang-orang dari masalah. Bangunan di sebelah menara adalah penginapan bagi pengunjung ke Edo. Latar belakang langit biru dan warna kain membawa harmoni ke dalam komposisi. Cabang-cabang pohon Willow dengan tunas-tunas muda digambar secara rinci. Perbedaan antara dua lembar ini segera terlihat. Ini berlaku terutama untuk warna yang dipasang untuk mengeringkan kain yang dicelup. Menara api di latar belakang lebih terang daripada di versi pertama, serta strip matahari terbenam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)