Pantai Samezukaigan dan Shinagawa Selatan – Utagawa Hiroshige

Pantai Samezukaigan dan Shinagawa Selatan   Utagawa Hiroshige

Panorama Teluk Edo yang luas dari Stasiun Shinagawa ke muara Sungai Tatikawa, terlihat dari pandangan mata burung, terbentang di depan penonton, dengan pengecualian perahu dengan nelayan di latar depan di sebelah kiri. Tsukubayama berkepala dua melengkapi komposisi. Di belakang perahu layar kedua di sebelah kiri adalah daerah Shinagawa. Di bawah bagian selatannya dimulai pantai Samezu, yang berarti “Hiu Pasir”. Nama ini dikaitkan dengan legenda kuno seorang nelayan yang menangkap seekor hiu, yang dalam perutnya ia menemukan sebuah patung bodhisattva Kannon.

Selanjutnya, tidak jauh dari tempat hiu ditangkap, biara Buddha Kayanji didirikan. Bangunannya nyaris tak terlihat di ukiran di sebelah kiri, di belakang kompartemen pohon-pohon gelap. Di sebelah barat, Samezu menjalankan Jalan Tokaido. Tapi yang terpenting, daerah itu dikenal memiliki perkebunan rumput laut yang dapat dimakan. Batang pohon panjang menempel di dangkal, yang kemudian terjerat dalam alga. Dipanen di musim dingin, seperti yang ditunjukkan pada ukiran di sebelah kiri. Bokashi strip di ukiran akhir berjalan ke kanan, memperkuat tikungan sungai. Bagian atas Gunung Tsukubayama dicat biru. Awan bergaya di cakrawala berubah putih-abu-abu, pada versi awal berwarna kuning.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)