Kuil Sunamura Motohachiman – Utagawa Hiroshige

Kuil Sunamura Motohachiman   Utagawa Hiroshige

Sampai pertengahan abad ke-17, Susaki di timur Fukugawa berada di bawah perairan teluk. Pada tahun 1659, Sunamura Shinzaemon dari Osaka mengeringkan bagian dari teluk, ada sawah yang diperkaya dengan bendungan, tempat pinus dan ceri tumbuh. Wilayah baru mulai disebut Sunamura, dengan nama penyelenggara.

Di dekat desa Sunamura Shinden adalah kuil Shinto kuno, Moto-Hachiman, diketahui bahwa Minamoto Yrimasa dan Ota Dokan mengunjunginya. Hiroshige tidak menggambarkan tempat kudus itu sendiri, hanya gerbang batu torii yang terlihat, menunjukkan pendekatan ke tempat kudus dari selatan. Di kejauhan, di mulut Sungai Edogawa, di mana ia mengalir ke Teluk Edovan, berlayar memutih dan kemudian pegunungan Semenanjung Boso.

Dalam seri ini, Hiroshige sering menggunakan teknik di mana ia tidak menggambarkan objek itu sendiri, dinyatakan atas nama ukiran dan menjadi tema sentralnya. Dalam hal ini, pemandangan terbuka di depan pemirsa, membuka dari wilayah kuil Moto-Hachiman. Menjelang akhir periode Edo, wilayahnya menjadi tempat berjalan bagi penduduk kota. Dengan latar belakang gelap jalan, gerbang torii menonjol dengan jelas pada edisi berikutnya dari ukiran ini. Skala strip cakrawala meningkat, di mana langit matahari terbenam merah-merah muda berubah menjadi strip biru gelap.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)