Kaisar Matthias – Hans von Aachen

Kaisar Matthias   Hans von Aachen

Lukisan karya seniman Jerman Hans von Aachen “Emperor Matthias”. Ukuran gambar adalah 150 x 105 cm, minyak, tembaga. Kaisar Kekaisaran Romawi Suci rakyat Jerman dianggap sebagai raja muda Tuhan dalam urusan sekuler, sama seperti paus adalah raja muda Tuhan dalam urusan spiritual.

Gelar tertinggi kaisar Romawi pada abad-abad pertama Kekaisaran Jerman-Romawi diterima oleh raja Jerman hanya ketika ia dinobatkan menjadi paus di Roma; kemudian, dengan munculnya perselisihan antara paus dan raja-raja Jerman, yang terakhir, bersama dengan pemilihan mereka untuk raja-raja Jerman, menjadi Kaisar Kekaisaran Romawi Suci. Dengan munculnya monarki kuat baru, gelar Kaisar Romawi Suci kehilangan maknanya, akhirnya kehilangan kekuatannya dan dihilangkan pada tahun 1806. Matthias, kaisar Jerman, lahir pada 1557, adalah putra ketiga Kaisar Maximilian II. Tutornya adalah seorang diplomat terpelajar Busbek.

Pada 1593, Kaisar Rudolph mengangkatnya sebagai raja muda di Archduke Austria. Ketika kesewenang-wenangan kaisar menyebabkan perang dengan orang-orang Hungaria dan Turki yang marah, Matthias menerima pemulihan perdamaian, sementara Rudolph tidak setuju dengan keputusannya, Matthias dalam aliansi dengan pejabat pemerintah Hungaria dan Austria memaksanya untuk melepaskan kekuasaan atas Austria, Hongaria dan Moravia. Pada saat yang sama, Matthias terpaksa membuat beberapa kelonggaran dalam masalah agama.

Segera, Rudolph bertengkar dengan Ceko; yang terakhir memanggil Matthias, yang telah mengambil Bohemia, Silesia, dan Lucius dari saudaranya dan, setelah kematiannya, terpilih sebagai kaisar. Dari musuh eksternal, ia harus bertarung dengan pangeran Transylvania Rumania, Betlen-Gabor; di dalam negara, permusuhan agama semakin meningkat; kerajaan dan harta warisan menyangkal Matias sarana untuk berperang dengan Turki, jadi dia terpaksa menyimpulkan pada 1615 perdamaian yang tidak menguntungkan baginya. Sikap bermusuhan dari Protestan terhadap Matthias semakin kuat ketika Matthias yang tidak memiliki anak, atas desakan anggota keluarganya yang lain, memahkotai Ferdinand dari Styria yang fanatik, yang kemudian menjadi Kaisar Ferdinand II, sebagai raja Bohemia dan Hongaria.

Upaya pemerintah untuk menghancurkan hak-hak yang diberikan kepada Protestan, dan terutama Diploma Yang Mulia, yang diberikan kepada orang-orang Ceko oleh Rudolph II pada 1609, memicu ketidaksenangan, yang di Bohemia berubah menjadi pemberontakan terbuka pada Mei 1618. Sementara itu, ketika orang-orang Ceko mengatur manajemen khusus mereka dan melawan dengan tangan di tangan mereka, dan penduduk Silesia dan Moravia bergabung dengan mereka, Ferdinand menggulingkan penasihat kaisar, Klesel, di Wina dan merenggut kendali kekuasaan dari Mattias yang sakit dan jompo, yang mati tak lama setelah itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)