Bacchus, Ceres dan Cupid – Hans von Aachen

Bacchus, Ceres dan Cupid   Hans von Aachen

Lukisan karya seniman Jerman Hans von Aachen “Bacchus, Ceres and Cupid”. Ukuran lukisan itu 163 x 113 cm, cat minyak di atas kanvas. Dalam gambar pelukis, tubuh wanita telanjang tidak diragukan lagi disajikan sebagai objek keinginan sensual. Gambar itu memiliki energi erotis yang kuat, seniman itu dapat memastikan bahwa penampilan genit dari dewi kesuburan Ceres dengan jelas berbicara kepada penonton. Di Roma, kultus Bacchus dipinjam dari Yunani Italia Selatan, bersama dengan kultus Demeter dan Persephone.

Pada 496 SM, sebuah kuil umum dibangun untuk ketiga dewa dan hari libur tahunan di bulan Maret, Liberalia, didirikan. Baru kemudian layanan mistis Yunani untuk Bacchus diperkenalkan, yang segera mengambil karakter dari sifat tidak bermoral dan tidak bermoral.

Karya-karya seni sebelumnya mewakili Bacchus dalam bentuk seorang pria yang sudah dewasa, postur megah, dengan rambut panjang dan janggut, dengan pakaian panjang, dengan perban di kepalanya dan semangkuk atau sikat anggur di tangannya. Belakangan, seni menggambarkan Bacchus sebagai seorang pemuda, bertubuh lunak, lembut, telanjang bulat atau ditutupi kulit rusa dan di pondok berburu.

Di kepalanya adalah perban dan karangan bunga, di tangannya adalah thyrsus. Ceres, dalam mitologi Romawi, dewi kesuburan; Milik para dewa Roma yang paling kuno. Fungsi utamanya adalah untuk melindungi penaburan di semua saat perkembangannya; karena itu, kultus tertua darinya berhubungan erat dengan kultus dewi Tellus yang bahkan lebih kuno.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)