Alegori Perdamaian, Seni dan Kelimpahan – Hans von Aachen

Alegori Perdamaian, Seni dan Kelimpahan   Hans von Aachen

Lukisan karya seniman Jerman Hans von Aachen “Allegory of Peace, Art and Abundance” adalah contoh nyata dari seni perilaku yang kompleks, dan kadang-kadang kontradiktif. Para pelukis pada masa itu tertarik pada gagasan dan tema yang bersifat mitologis, religius, dan alegoris.

Karena ide-ide skolastik dan cara berpikir bersentuhan dengan fantasi naif dan penetrasi timbal balik mereka satu sama lain dimulai, memunculkan alat penggambaran khusus ketika konsep abstrak disampaikan dengan menggunakan karakter nyata. Paling sering ini adalah gambar alegoris perdamaian dan perang, cinta dan kebencian, keadilan dan pertengkaran, ketenaran dan rasa malu digambarkan sebagai manusia.

Kanvas “Alegori Perdamaian, Seni, dan Kelimpahan” dengan nama dan penampilannya menyatakan prinsip-prinsip dasar perilaku. Pertama-tama, ini adalah alegori – betapa pentingnya kategori filosofis dan moral yang terlihat jika mereka memperoleh bentuk manusia, bagaimana mereka akan berperilaku. Hans von Aachen menyajikan tiga gagasan ini dalam bentuk tiga tokoh perempuan.

Di tempat tidur, sedikit ditutupi dengan selembar salju putih tipis, berbaring seorang wanita berambut merah telanjang, melambangkan Dunia. Rambutnya terkumpul, dan satu-satunya hiasan adalah liontin emas yang tidak biasa yang menutupi ulu hati. Dia memegangnya bukan karena rantai tipis yang jatuh ke liontin dari leher wanita itu, tetapi berkat dua pita emas lebar yang melingkari sosok wanita tengah di bawah payudara. Di tangannya yang terangkat adalah cabang zaitun – simbol kuno Yunani tentang perdamaian, postur yang rileks dan damai, dengan kakinya ia menginjak-injak tombak, panah, perisai, baju besi dan drum tempur, dan pemirsa mengerti bahwa Dunia telah memerintah untuk waktu yang lama.

Di latar depan adalah wanita lain – berlutut dan setengah telanjang – yang membelakangi penonton. Bagian bawah tubuh terbungkus kain emas, dan jepit rambut yang rumit menghiasi gaya rambut dengan banyak kepang. Dengan tangan terulur ke seorang wanita telanjang, seorang petugas berambut gelap memegang mangkuk penuh dengan anggur merah muda. Ini adalah penggambaran metaforis dari tumpah ruah, membantu penonton untuk melihat gambar sebagai personifikasi dari Tumpah ruah.

Di belakang Dunia, di bawah naungan sebagian ruangan, ada wanita berambut gelap lainnya – berpakaian lengkap dan kurang cantik dalam penampilan. Imajinasi Hans von Aachen adalah seni – dalam jubah hijau kebiruan gelap, jubah merah darah dan dengan bola di tangannya, memegang Dunia dengan bahu. Seni bersembunyi di belakang seorang wanita telanjang, seolah membela dirinya dengan itu. Sampai batas tertentu, pelukis menyampaikan gagasan bahwa Seni hanya mungkin terjadi ketika Dunia memerintah.

Simbolisme umum dari kanvas itu dirancang untuk mengagungkan kebijakan perdamaian penguasa Jerman, yang mengarah pada kemakmuran seni. Komposisi gambar sangat tidak stabil dan bergerak secara diagonal. Sosok wanita memanjang dan aristokrat. Elemen erotisme, warna dingin dan pencahayaan gelisah – fitur utama dari tingkah laku Jerman

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)