Iris – Vincent Van Gogh

Iris   Vincent Van Gogh

Lukisan “Iris” oleh Vincent Van Gogh dilukis oleh seniman pada tahun 1890. Sampai saat ini, benda mati disimpan di “Museum Vincent Van Gogh” di Amsterdam.

Bagi Van Gogh yang masih hidup, “Iris”, gambar yang kontras dari warna kuning dan biru, kombinasi warna khusus mereka adalah karakteristik. Iris memiliki bentuk bulat lembut, sebagian tumpang tindih dengan garis vas yang halus dan tidak terpotong. Gambar iris menyerupai aliran warna-warni bergelombang, yang menciptakan kembali suasana dinamika, mengalir, transfusi energi warna kanvas. Pada saat yang sama, kesan kerapuhan, kelapangan, “porositas” dari gambar lahir.

Latar belakang, pola vas dan bidang meja digambar menggunakan warna-warna hangat dan lembut oleh sang seniman. Rencana latar belakang gambar diisi dengan satu warna tanpa detail dan ornamen yang berlebihan. Pada saat yang sama, kekuatan warna yang sebenarnya, kepenuhannya dengan cahaya yang hangat, menembus ke banyak objek di dunia sekitarnya dan memberikan visibilitas dan warna udara.

Penggunaan nuansa kuning membangun ritme warna-warni khusus, membangun realitas penuh harmoni dan fitur yang benar. Pilihan warna jenuh, terbuka, tanpa menabrak banyak warna. Penulis memberikan preferensi yang lebih besar pada kekuatan garis hitam di garis kelopak biru cerah, daun iris segar dalam vas.

Gambar bunga iris sangat hati-hati. Sapuan warna putih menggambarkan kedalaman dan ekspresi bayangan, volume dan kelembutan perbungaan kompleks. Dominasi warna biru pada gambar bunga tidak total. Sebaliknya, dapat dikatakan bahwa warna biru dari iris diperkecil oleh berbagai kombinasi oker, kuning dan biru.

Penulisan pola vas sedikit bergeser ke kanan, sedangkan keputusan artistik ini didukung oleh “keaktifan” yang berlebihan dan kemegahan gambar buket di sisi kiri kanvas. Rencana jauh memiliki solusi lokal satu warna dan berwarna kuning, yang terlihat cukup sederhana, pertapa, berwarna bersuku kata satu. Gerakan kuas artis mengikuti garis besar objek dalam gerakan mereka, membuat “kain” dari benda yang digambarkan dan melakukan fungsi membentuk. Pola bayangan tidak ditulis, hukum konstruksi klasik chiaroscuro diminimalkan.

Namun, “Iris” memukau dengan kecerahan dan dinamisme seri visual, ekspresi warna, di mana ada kekuatan warna yang mendalam dan pola linier. Kanvas karya Vincent Van Gogh berbeda dari banyak karya lukisan klasik akademis, dan di samping itu, dari sebagian besar karya seni impresionis. Meskipun demikian, karyanya penuh vitalitas. Fitur utama dari metode kreatif Van Gogh adalah kecerahan, terkadang agresivitas, warna, sensasi garis, rasa “berderak” dari gambar yang dibuat dalam gambar. Dalam karya-karya Van Gogh, hidup tak terbendung, seperti arus kesadaran atau segerombolan pikiran yang gelisah, gagasan, yang keindahannya masih harus dapat dirasakan dan dihargai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)