Vas dengan gladioli – Vincent van Gogh

Vas dengan gladioli   Vincent van Gogh

Terkesan oleh karya kaum Impresionis pada tahun 1886, Van Gogh mengerjakan lukisan, termasuk penjajaran warna dan warna yang cerah. Lukisan kehidupan musim panas itu dibedakan dengan kombinasi warna seperti oranye dan biru, ungu dan kuning, hijau dan merah.

Pendekatan inovatif ini memungkinkan seniman untuk menang atas karya biasa yang tenang, terukur dan bahkan agak abu-abu. Mudah ditebak bahwa penulis menyebut kasus ini kreasi sebelumnya tidak mencolok dan abu-abu. Warna gelap sebagian besar digunakan di sana, dan gambar itu dianggap sebagai sesuatu yang standar, yang secara umum diterima. Penggunaan warna-warna cerah dan warna jenuh memungkinkan seniman untuk secara mendasar memikirkan kembali karyanya.

Masih hidup dengan gladioli dianggap oleh master sebagai pelatihan dan melatih taktik barunya untuk menciptakan sebuah mahakarya. Dalam karya ini, penonton melihat warna merah dan kuning cerah, latar belakang hijau jenuh dan biru pucat dengan sedikit warna biru. Permainan warna dan kombinasi yang berani memungkinkan Anda untuk mencapai efek suasana hati yang cerah. Selain itu, eksperimen semacam itu memungkinkan untuk melihat pemikiran mendalam Van Gogh atas karyanya sendiri. Mungkin, kepindahan penulis ke Paris, kesan dan harapan baru memengaruhi upaya untuk mengubah gaya kreativitas awal.

Karya ini melacak beberapa pengaruh dari karya Adolf Monticelli. Seniman ini juga menggunakan warna-warna transparan yang cerah, yang menciptakan kesan sejuk dan membuat gambar menjadi luhur dan mudah dipahami.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)