Masih hidup dengan botol dan lemon di atas piring – Vincent Van Gogh

Masih hidup dengan botol dan lemon di atas piring   Vincent Van Gogh

Di Paris, Van Gogh menulis banyak nyawa. Seniman itu terus menggambarkan bunga, buah, buku, dan benda-benda lainnya. Pada saat yang sama, ia bereksperimen dengan efek warna yang diperoleh dengan menerapkan nuansa kontras.

Palet yang teredam, karakteristik dari periode awal kreativitas, secara bertahap memberi jalan ke warna terang dan cerah, yang digunakan dalam berbagai kombinasi. Cara yang indah juga berubah, di mana stroke besar diucapkan muncul.

Kehidupan tahun 1887 ini dilukis dengan lapisan tipis cat yang melaluinya kanvas dapat dilihat di beberapa tempat. Nuansa hijau tua yang cerah dari taplak meja dikontraskan dengan wallpaper merah muda-merah yang halus dengan pola yang rumit. Sang seniman tidak terlalu mementingkan kebenaran bentuk-bentuk itu, karena itulah teko kehilangan simetri. Tetapi kaca dengan highlight terang telah ditulis secara halus dan dengan pengamatan yang baik.

Sapuan yang ditulis pada taplak meja terletak pada lingkaran di sekitar piring dengan lemon, yang membuat pemirsa fokus pada buah. Lemon kuning cerah di bagian bayangan memperoleh warna merah, memberikan bayangan hijau gelap di piring. Penulis mahir bermain dengan warna, memimpin nuansa yang berlawanan ke kombinasi yang harmonis di kanvas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)