The Death of Socrates – Jacques Louis David

The Death of Socrates   Jacques Louis David

Death of Socrates – kanvas yang dibuat oleh master Prancis – Jacques-Louis David. Seperti karya-karya lain dari pelukis yang dibuat pada dekade itu, plot gambar didasarkan pada cerita klasik, dalam hal ini, kematian Socrates, yang diceritakan oleh Plato dalam dialog Fedon. Di dalamnya, filsuf dijatuhi hukuman perampasan hidup, dengan bantuan racun dari siklus, karena pengaduan dari kegiatan yang dianggap berbahaya dari pemikir. Alih-alih panik dan bersemangat, Socrates menggunakan posisinya untuk mengajarkan pelajaran terakhir kepada murid-muridnya.

Dalam gambar, seorang lelaki tua berjas putih sedang duduk di tempat tidur. Dia dikelilingi oleh orang-orang dari berbagai usia, yang sebagian besar, tidak seperti protagonis, khawatir: mereka menangis dan menutupi wajah mereka dengan tangan mereka, pemuda itu mengulurkan piala kepada yang dikutuk, tidak melihat ke arahnya, pria tua itu jatuh ke tempat tidur, di sudut, di lengkungan di sebelah kiri, Lihat karakter sedih lainnya.

Deskripsi plot ini berisi banyak ketidakakuratan historis. Untuk kesederhanaan, komposisi itu tanpa banyak karakter yang awalnya dijelaskan oleh Plato. Ini adalah kehadiran Apollodorus, bersandar pada lengkungan, terlepas dari kenyataan bahwa dalam dialog ia dikirim oleh Socrates, dan distorsi usia banyak siswa. Terlepas dari kenyataan bahwa pada saat kematian Socrates, Plato masih muda, dalam gambar dia adalah seorang lelaki tua yang duduk di kaki seorang lelaki yang sekarat. Bahkan wajah Socrates diidealkan dan berbeda dari patung klasik, dianggap standar. Dia tenang, karena dia melihat kematian sebagai keadaan yang terpisah, sebagai kerajaan yang terpisah, keadaan keberadaan yang lain. Tetapi Socrates tidak lagi mengkhawatirkan dirinya sendiri, tetapi bagi mereka yang berduka atas nasibnya.

David menggunakan warna untuk menekankan karakter emosional dari lukisan itu. Misalnya, warna merah lebih teredam di sepanjang tepi gambar, dan ke arah tengahnya menjadi lebih cerah, memuncak dengan jubah merah gelap seorang pria yang memegang semangkuk racun. Hanya Plato dan Socrates, yang mengenakan jubah putih kebiruan yang kontras, tetap tenang. Skema warna yang diredam mungkin merupakan tanggapan David terhadap komentar para kritikus yang menyebut palet Sumpah Horatius “luar biasa.”

Tanda tangan di bawah kursi Plato membantu untuk menyimpulkan bahwa cerita disajikan oleh tatapannya, dan tanda tangan kedua, di bawah Cryton, berarti bahwa seniman mengidentifikasi dirinya dengan karakter khusus ini.

Ada beberapa kontradiksi mengenai tanggal asal lukisan itu, tetapi terlepas dari kenyataan bahwa karya itu mungkin dikerjakan kembali pada 1782, ia selesai di Paris, pada 1787.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)