Sappho dan Faon – Jacques Louis David

Sappho dan Faon   Jacques Louis David

Lukisan oleh pelukis Perancis Jacques Louis David “Sappho and Faon”. Ukuran gambar adalah 225 x 262 cm, cat minyak di atas kanvas. Jacques-Louis David adalah pendiri dan kepala neoklasikisme, sebuah gerakan artistik yang mengandalkan warisan kuno dan mendominasi pada akhir XVIII – awal abad XIX. Lukisan “Sappho and Faon” adalah ciri khas karya matang David. Ini menggambarkan Sappho dan Phaon kesayangannya.

Cupid, mengulurkan Sappho Lira, melambangkan cinta sebagai sumber inspirasi kreatif. Safo – penyair Yunani kuno yang terkenal, perwakilan dari lirik melodi, musikal dan lagu, sezaman dengan Alkeya, penduduk asli kota lesbian Eres; hidup di akhir VII dan paruh pertama abad VI. Odes dari Sappho tidak memenuhi nama Phaon, tukang perahu dari Mytilene, yang diberkahi Venus dengan pemuda yang tidak pernah surut dan keindahan yang menawan.

Legenda tentang cinta tak berbalas dari syair pujangga kepada Faon, pemuda yang cantik, karena itu dia melemparkan dirinya ke laut dari batu Levkad, muncul jauh kemudian. Untuk pertama kalinya kisah ini muncul dalam karya Menander “Levkady.” David menganggap legenda ini sebagai dasar, yang terasa bahkan dalam detailnya. Sebagai plot utama, sang artis memilih sebuah episode ketika sang penyair menyusun sebuah ode untuk menghormati kekasihnya.

Phaon yang muncul saat ini dengan lembut menyentuh wajahnya dengan tangan. Sappho meninggalkan permainan pada kecapi yang didukung oleh Cupid. Inspirasi puisinya memberi jalan untuk mencintai ekstasi. Di antara episode-episode beruntung dari kehidupan Safo adalah cintanya kepada Phaon muda, yang menolak penyair sebagai balasannya, sebagai akibatnya ia melemparkan dirinya ke laut dari batu Levkad. Ekspresi terburu-buru dari Levkadsky rock menjadi dalam bahasa sehari-hari sama dengan ekspresi untuk bunuh diri dan juga berarti ancaman untuk meletakkan tangan pada diri mereka di bawah pengaruh keputusasaan.

Rupanya, David tidak hanya mengenal garis-garis pribadi Safo, tetapi juga apa yang disebut surat Safo yang ditujukan kepada Phaon dan disusun oleh Ovid. Pada sebuah gulungan yang tergeletak di pangkuan Sappho, ayat-ayat dalam bahasa Yunani kuno berbunyi: “Bahagia, dia yang layak dalam kebahagiaan bagi para dewa, Yang duduk di dekatmu dan mendesah untukmu.” Ini adalah baris pertama dari ode pertama Sappho. Di atas teks ode, menjelaskan alurnya, sang seniman menuliskan nama Phaon. Keaslian historis dan arkeologis David dalam penggambaran pakaian, sepatu, dan perabotan antik dikombinasikan dengan interpretasi yang indah tentang harmoni cinta: kebahagiaan pose yang lemah, serta metafora cinta tradisional seperti sepasang burung merpati yang mencium dan dua pohon di lanskap.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)