The Death of Marat – Jacques-Louis David

The Death of Marat   Jacques Louis David

Lukisan David “The Death of Marat” menggambarkan peristiwa yang sangat mengejutkan opini publik di Perancis pada 1793. Pada 13 Juli, revolusioner Jean-Paul Marat terbunuh di rumahnya sendiri oleh Charlotte Corday, seorang bangsawan muda dan pendukung Girondin. Merujuk pada kebutuhan untuk memberikan informasi rahasia kepada Marat, wanita itu bersikeras bahwa dia menerimanya secara pribadi. Diakui ke kamar tempat Marat biasa mandi setiap hari, dia menikamnya sampai mati ketika dia menulis sambil duduk di air. Wanita itu segera ditangkap dan tiga hari kemudian dipenggal kepalanya.

Dalam gambar, korban muncul sebagai contoh sejarah yang hebat. Mengirimkan esensi dari acara tersebut, sang seniman meninggalkan kefasihan dan gaya energik dari karya-karya awalnya pada plot sejarah dan mengabadikan memori temannya Jean-Paul Marat, yang dia temui sehari sebelum kekejaman itu, dalam gambar penderitaan Kristus, diambil dari ikon agama, diambil dari ikonografi religius. Kanvas adalah pesan sipil dan pada saat yang sama merupakan penghargaan kepada politisi dan teman.

Lukisan itu ditugaskan oleh Jacques-Louis David segera setelah kematian Marat. Itu ditandatangani: “Marat – David, Tahun Kedua.” Pekerjaan ini selesai pada Oktober 1793, atau pada tahun kedua, pada bulan Vendemere pada kalender revolusioner, yang mulai berlaku pada 1791.

Marat digambarkan tak bernyawa, saat mandi, merawat penyakit kulit yang mengganggunya. Luka yang dalam terlihat jelas. Tangan kanan yang terlipat masih memegang pena, dan tangan kiri meremas “surat berbahaya” yang dikirimkan kepadanya oleh si pembunuh: “Marie Anna Charlotte Korde kepada warga Marat. Saya sangat tidak bahagia, dan ini cukup untuk memberi saya lokasi Anda.”

Dalam gambar itu, mencolok dengan kebenaran narasi yang tak terhindarkan, kiasan tersembunyi untuk ikonografi religius jelas: orang yang meninggal disamakan dengan Kristus yang diambil dari salib. Ini adalah figur lambang di mana seseorang dikaitkan dengan nasibnya, penyakitnya, dan kematian yang mengerikan yang menyalipnya pada momen tertinggi keberadaannya: kerja intelektual untuk mengabdi pada revolusi. Ini jelas mempengaruhi keinginan untuk membuat ikon sekuler. Luka fatal di dada, bak mandi, bulu, tempat tinta, dan kotak kayu ditafsirkan oleh seniman sebagai lambang identifikasi dan kesyahidan korban.

David membuat dua salinan dari gambar itu, yang jejaknya segera hilang. Mereka diinventarisir setelah kematiannya di apartemen artis Antoine Jean Gros, salah satu siswa terbaik David, yang juga merupakan permintaan resmi karya seni yang ditujukan untuk koleksi Napoleon. Pada tahun 1835, cucu seniman Jules David membeli lukisan asli dari bibinya, Baroness Meunier. Pada 1885, salinan jatuh ke tangan pedagang seni Paul Durant-Ruel, dan pada 1889 ia meluncurkan proses sensasional terhadap janda Jules David, mengklaim bahwa ia memiliki kanvas dengan komposisi asli. Pada tahun 1893, lukisan janda Jules David dimasukkan dalam koleksi Museum di Brussel, sedangkan yang lainnya diperoleh oleh Museum Nasional Versailles.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)