Sumpah Horace – Jacques-Louis David

Sumpah Horace   Jacques Louis David

Lukisan pelukis Perancis Jacques Louis David “The Sumpah Horatius”. Ukuran lukisan itu 330 x 425 cm, cat minyak di atas kanvas. Lukisan “The Sumpah Horatius” paling jelas mewujudkan prinsip-prinsip klasik revolusioner. Ini mengungkapkan kontradiksi yang tidak dapat didamaikan dan tragis antara tugas sipil dan perasaan pribadi orang. Plot gambar dipinjam dari legenda Romawi kuno. Selama periode perjuangan Roma dengan Alba Longa, tiga orang Romawi, saudara-saudara dari klan Horatian, harus pergi ke duel mematikan untuk memutuskan hasil perselisihan antara kota-kota yang bertikai.

Lawan dari Horace adalah teman masa kecil mereka. Salah satunya bertunangan dengan saudara perempuan Horace. Pergi ke pertempuran fana, saudara-saudara bersumpah kepada ayah mereka untuk melindungi tanah air. Mereka tak tergoyahkan dan tegas dalam dorongan mulia mereka, ditekankan oleh persatuan gerak energik yang luas. Ayah memberkati mereka untuk suatu prestasi. Pahlawan David bebas dari kontradiksi dan keraguan. Gairah mereka tunduk pada kemauan dan alasan. Mereka pergi berperang, percaya pada kemenangan keadilan. Di latar belakang di sebelah kanan adalah sekelompok wanita yang menangis; mereka hanya berangkat dan melengkapi keynote – semuanya pribadi harus dikorbankan untuk tugas sipil.

Gagasan karya ini diekspresikan dengan sangat jelas dan singkat. Pembagian tiga bagian dari latar belakang arsitektur dengan kolom Tuscan menekankan pembagian semantik komposisi. Ruang yang dikompresi, konstruksi relief, ritme yang diukur dengan tenang berkontribusi pada identifikasi karakter heroik yang parah. Sarana utama ekspresi artistik dalam menciptakan gambar: gerakan yang jelas dan ringkas, gambar enerjik yang sangat ditekankan, pemodelan hitam-putih yang jelas, warna yang melengkapi karakteristik, mengomunikasikan keutuhan yang luar biasa untuk solusi keseluruhan.

“Sumpah Horatius” adalah gambar yang aneh dan indah: aneh karena beberapa ketidakpastian tentang apa yang dikatakannya kepada kita. Tempatnya dalam sejarah sangat besar – ia meramalkan suasana hati yang meningkat di masyarakat, dengan jelas mengartikulasikan esensi mereka. David berkata bahwa dia mengambil plot dari Cornell, dan seragam dari Poussin. Setelah menghadiri presentasi tragedi Pierre Cornell “Horace”, yang berbicara tentang konflik antara cinta dan tugas, David pertama kali memilih sebuah episode di mana Horace, yang dihukum karena pembunuhan saudara perempuan Camille, dilindungi oleh ayahnya dan orang-orang Romawi. Teman-teman menghalangi David dari plot ini, yang, menurut pendapat mereka, tidak mencerminkan suasana hati yang istimewa saat itu. David menyatakan bahwa dia akan memilih saat sebelum pertempuran, ketika Horace tua mengambil sumpah kemenangan atau kematian putranya – saat yang hanya bisa dibayangkan oleh sang artis

Untuk adegan sumpah heroik, komposisi yang tepat diperlukan, dan contoh sejarah yang cocok ditemukan – Brutus, yang mengambil sumpah balas dendam atas tubuh adik perempuannya Lucretia yang dipermalukan. Penulis komposisi ini adalah pendiri neoklasikisme Skotlandia, Gavin Hamilton. Kemudian, pinjaman bahasa Prancis lain dari topik ini akan muncul, yang memelihara suasana hati patriotik. Berkaca pada lukisannya, David melihat lukisan Poussin “Penculikan Perempuan Sabine”, dan dia dikejutkan oleh salah satu gambar – sosok ekstrim di sebelah kiri, yang akan menjadi dasar komposisi barunya. Tiga tokoh tambahan – satu dari saudara lelaki dengan tombak, seorang wanita tua dan seorang Camilla yang menderita – diambil oleh David dari karya-karya lain. David meningkatkan dampak plot, menggabungkan angka-angka dalam suara tiga serasi yang harmonis dan kuat.

Aspek semantik lukisan “The Sumpah Horatius” yang dibuat oleh David lebih rumit daripada dalam adegan dengan Brutus, yang telah mengusir penguasa jahat Tarquin. Setidaknya, analogi yang jelas dengan Brutus lain, lebih terkenal, yang bersumpah untuk membunuh Caesar dan membuat republik, juga dibaca dalam diri David. Berkat asosiasi yang luas dan transmisi yang meyakinkan dari suasana hati yang ada dalam gambar, David, dengan ambisinya yang sangat besar, berhasil menciptakan simbol-gambar – personifikasi keberanian sipil tanpa batas.

Sumpah Horatiev adalah kisah mitos tentang sumpah yang tidak pernah kita buat atau yang tidak kita ketahui. Ini adalah gambar yang ideal dan, pada intinya, yang abstrak – gambar tekad dan, akhirnya, gambar revolusi, satu-satunya contoh bagaimana karya imajinasi artistik setara dengan faktor-faktor yang menentukan jalannya sejarah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)