Telemakus Wisata – Jacques Louis David

Telemakus Wisata   Jacques Louis David

Lukisan karya seniman Prancis Jacques Louis David “The Journey of Telemachus.” Ukuran gambar adalah 87 x 103 cm, cat minyak di atas kanvas. Gambar ini juga dikenal dengan nama “Telemakus dan Eucharis” dan “Perpisahan Telemakus dan Eucharis”. Eucharis, dalam mitologi Yunani kuno, adalah salah satu nimfa, sahabat Calypso.

Dalam novel Prancis “The Journey of Telemachus,” yang didasarkan pada kisah Homer tentang Odyssey, penulis Fenelon menggambarkan bagaimana Telemachus, putra Odysseus, dengan penuh semangat mencintai nymph Eucharis yang cantik. Namun, Telemakus terpaksa memutuskan hubungan romantis mereka untuk melanjutkan pencarian ayahnya Odiseus yang hilang. Dalam gambar David, kekasih yang tidak bahagia mengucapkan selamat tinggal pada gua di Pulau Calypso. Seorang pemuda dengan tatapan mantap dan melamun, Telemakus yang berambut pirang melepaskan tangan kanannya dari paha Eucharis, memegang tombaknya secara vertikal di sebelah kirinya, simbol perjuangan.

Tunik biru Telemakus jatuh, memperlihatkan tubuh berotot mudanya. Eucharis, digambarkan dalam profil, dengan lembut meletakkan kepalanya di bahu Telemakus dalam pelukan perpisahan. Dalam novel Fenelon “The Journey of Telemachus”, improvisasi pada tema-tema epos Homer, Telemachus, untuk mencari ayahnya, Odysseus terdampar di pulau Calypso, dan di sana jatuh cinta pada nymph Eucharis, tetapi harus meninggalkannya untuk melanjutkan pencarian ayahnya. Dengan demikian, Jacques-Louis David mengontraskan kebutuhan untuk memenuhi kewajiban kasih sayang dan kasih sayang wanita.

Telemakus adalah putra Odiseus dan Penelope; ketika ayahnya pergi ke Perang Troya, dia masih bayi; tumbuh dewasa, ia menerima saran dari dewi Athena untuk pergi ke Nestor di Pylos dan ke Menelaus di Sparta untuk berita tentang ayahnya; Dalam perjalanan ini, Telemachus ditemani oleh Athena sendiri dalam bentuk Mentor. Di Sparta, Telemakus belajar dari Menelaus tentang prediksi Proteus mengenai kembalinya Odysseus. Sekembalinya ke rumah, Telemakus bertemu ayahnya di Eumeus, seorang babi, dalam bentuk pengemis; Odiseus mengungkapkan dirinya kepadanya, dan Telemakus membantunya dalam membunuh para penelope Penelope, dan kemudian menemaninya ke Penatua Laertes. Menurut legenda pasca-Penggabungan, Telemakus kemudian menikahi Polikaste, putri Nestor, atau Navzikai, putri Alkinoi. Menurut legenda lain, Telemakus menikahi Circe, dari siapa dia memiliki seorang putra, Latina.

Kisah Telemakus menjadi tema untuk novel Fenelon yang terkenal, The Journey of Telemakus. Euriclea adalah putri Opa, budak ayah Odysseus Laertes, guru putra Odyssey, Telemachus. Ketika Odysseus, setelah lama berkeliaran, akhirnya kembali ke pulau asalnya dan dalam gambar seorang pengemis tiba di istananya, Eurykleia mengenalinya dengan bekas luka di kakinya dan merupakan sekutu aktifnya dalam perang melawan para penentang janda yang diduga janda Penelope. Jacques Louis David melukis Telemachus Journey di Brussels selama pengasingannya setelah Pemulihan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)