Lictors membawa Brutus tubuh putra-putranya yang dihukum mati – Jacques Louis David

Lictors membawa Brutus tubuh putra putranya yang dihukum mati   Jacques Louis David

Lukisan karya seniman Perancis Jacques Louis David “Lictors membawa Brutus tubuh putra-putranya.” Ukuran lukisan itu 323 x 422 cm, cat minyak di atas kanvas. Lictor adalah y hamba resmi Roma dari hakim tertinggi cum imperio, sebelum siapa mereka membawa fasces.

Jumlah pendeta hakim konsisten dengan nilainya: para konsul memiliki dua belas pendidik, para diktator memiliki dua puluh empat, para pendeta di kota memiliki dua pendeta, dan gubernur provinsi memiliki enam. Lictors mendahului hakim satu per satu, membuka jalan di antara kerumunan, dan menyaksikannya diberikan penghargaan yang pantas. Eksekusi hukuman hakim tertentu juga terletak pada para lictor. Brutus, Lucius Junius – putra Mark Junius dan putri Tarquinius yang Kuno.

Tradisi mengatakan bahwa selama penganiayaan terhadap Tarquinius the Proud, yang mencoba untuk memusnahkan semua anggota keluarga Brutus sebagai akibat dari klaim mereka atas takhta, Brutus diselamatkan hanya dengan berpura-pura setengah gila, itulah sebabnya ia menerima julukan brutus. Selama wabah penyakit yang mengunjungi Roma, ia menemani putra-putra Tarquinius ke oracle Delphic, yang dikaruniai tongkat emas yang tersembunyi di dalam tongkat kayu. Dalam hal ini, pendeta yang mempertanyakan putra-putra raja, yang akan mendominasi di Roma setelah kematian ayah mereka, memberikan jawaban: “Siapa yang mencium ibu lebih dulu.”

Anak-anak Tarquinos memutuskan untuk menyelesaikan masalah ini dengan banyak. Namun, Brutus segera bersujud dan menyentuh tanah ibunya dengan bibirnya. Ketika Lucretia, istri Collatine, menusukkan belati ke dadanya, tidak ingin selamat dari aib yang dideritanya akibat Tarquinius the Proud. Brutus, yang menyaksikan kematian Lucretia, bersumpah untuk membalas dendam pada keluarga Tarquinian dan memaksa mereka yang hadir mengucapkan sumpah yang sama. Setelah bergegas ke Roma, Brutus mengumpulkan orang-orang dan mendesak deposisi raja, yang berada di kamp di luar kota, dan pada pengusiran keluarga kerajaan.

Alih-alih raja, otoritas tertinggi dipegang oleh dua konsul, yang dipilih untuk satu tahun; Brutus dan Collatin adalah konsul pertama. Tarquinius yang Bangga, setelah menerima berita tentang penggulingannya, bergegas ke Roma, tetapi mendapati gerbang itu terkunci dan menemui perlawanan dari tentara. Kemudian dia mengirim duta besar ke Roma, yang menuntut properti pribadinya. Bangsa Romawi menyetujui permintaan ini; Namun, para utusan itu mengorganisir sebuah konspirasi di mana kedua putra Brutus terlibat. Tetapi seorang budak, bernama Vindicius, mengungkap sebuah konspirasi. Brutus menjatuhkan hukuman mati kepada putranya sendiri, setara dengan konspirator lainnya, memerintahkan para lictor untuk mengeksekusi hukuman itu, dan dia sendiri hadir pada eksekusi hukuman mati itu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)