Romulus – Pemenang Akron – Jean Auguste Dominic Ingres

Romulus   Pemenang Akron   Jean Auguste Dominic Ingres

Kanvas abad XIX “Romulus – pemenang Akron” milik karya orang Prancis Jean Auguste Dominique Ingres. Ini mengacu pada periode awal penulis, yaitu, ketika Ingres sedang mencari arahnya sendiri, melesat antara gaya Quattrocento dan Nazarene.

Kreativitas penulis abad pertengahan sangat menarik bagi Jean Auguste muda, oleh karena itu, serangan lebih lanjutnya terhadap dunia seni lukis sangat terkait dengan metode Renaisans dan langsung dengan sekolah penulisan Raphael. Namun, “Romulus adalah pemenang Akron” adalah contoh yang sangat baik dari aspirasi awal Ingres untuk kanon penulisan Renaissance dengan pendewaan dari orang biasa dan keinginan untuk pikiran dan keindahan yang lebih tinggi. Ini adalah kanvas yang agak hangat, meskipun pelit pada cat. Itu, seperti semua karya senimannya, tidak terlalu indah dan, seperti yang dikatakan Nina Alexandrovna Dmitrieva, seorang sejarawan seni Soviet dan Rusia, lukisannya memiliki aroma yang buruk, di mana “… efek hitam dan putih …” sama sekali tidak ada.

Ini adalah kanvas kuning-coklat dengan banyak karakter, yang dengan sendirinya mengejutkan, mengetahui bahwa Ingres lebih suka dua atau tiga pahlawan dalam komposisinya. Rupanya, oleh karena itu, konstruksi plot tampaknya tidak cukup seimbang, dengan kekurangan yang proporsional dalam narasi rencana latar depan dan jangka panjang, orang-orang dan kuda berkuda.

Sekarang sedikit tentang beban semantik pekerjaan. Adegan yang ditampilkan oleh Ingres adalah fakta sejarah dan merujuk pada periode perang pertama dalam sejarah Romawi dengan kota kuno Tsenin di Lacy kuno. Adalah penguasa Tsenina – Akron – yang pertama kali menyerang orang Romawi, yang menemukan tempat perampokan perampok di perbukitan terdekat. Pertempuran itu berumur pendek dan penguasa Roma mengalahkan lawannya dalam duel dengan Akron. Kemudian kemenangan Romawi yang pertama terjadi, yang diceritakan oleh prasasti kemenangan dari awal pendirian Roma di atas batu.

Baju besi Akron yang dipegang oleh pemenang – Romulus di tangannya di atas tiang, diletakkan dengan serius di kuil Jupiter Feretius di puncak gedung DPR. Acron sendiri, terbunuh dan terekspos dari pakaian dan baju besi, dalam karya Jean Auguste melambangkan ketidakberdayaan dan kemenangan telanjang musuh yang digulingkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)