Romulus dan Remus dengan Serigala – Peter Rubens

Romulus dan Remus dengan Serigala   Peter Rubens

Gambar pelukis Flemish Peter Paul Rubens “Romulus dan Remus dengan serigala betina.” Ukuran gambar adalah 210 x 212 cm, cat minyak di atas kanvas. Legenda annalistik tentang raja pertama Roma, Romulus, dan saudaranya, Remus, adalah sebagai berikut. Raja Albania Proki memiliki 2 putra – Numitor dan Amulius. Setelah kematian Proki, takhta harus diberikan kepada yang tertua, Numitor, tetapi Amuli mengambil alih takhta dengan paksa, membunuh putra Numitor, dan putrinya, Ray Sylvia, diberikan kepada para pendeta Vesta. Suatu hari, Rhea pergi ke hutan untuk air di kuil, tetapi di sana dia bertemu dengan seekor serigala dan, dengan cemas, menghilang ke dalam gua, tempat dewa Mars menampakkan diri kepadanya.

Pada saat yang sama, matahari keluar, kegelapan memerintah dan gadis itu mengandung. Ketika dia memiliki dua anak kembar, Vesta marah, mezbahnya bergetar dan api dipenuhi abu; Amulius diperintahkan untuk tenggelam, bersama anak-anak, vestal yang telah melanggar sumpah kesucian. Tetapi dewa Sungai Tiber mengasihani Rhea dan menjadikannya istrinya, dan palungan dengan anak-anak dibawa oleh ombak ke padang rumput yang dipenuhi dengan sungai yang tumpah, dan ketika sungai memasuki tepi sungai, sungai itu mendarat di dekat pohon ara, di kaki Palatine. Pada saat ini, serigala betina datang ke sungai untuk memuaskan dahaga; Mendengar bayi menangis, dia memindahkan bayi-bayi yang dibuang ke gua dan memberi makan susunya. Di gua serigala betina, hari-hari pertama masa kecil mereka berlalu: serigala betina itu melakukan tugas seorang ibu terhadap mereka, burung pelatuk dan anjing lapwing membawakan mereka makanan dan melindungi mereka dari segala bahaya.

Begitu para gembala datang ke tempat ini: serigala betina lari dan anak-anak pergi ke gembala kerajaan Favstul, yang, bersama istrinya Akka Larenzia, berusaha mendidik mereka; salah satu dari si kembar bernama Romulus, yang lain – Remus. Sejak saat itu kehidupan gembala Romulus dan Remus dimulai; Mereka membangun pondok-pondok jerami di bukit terdekat dan menggiring ternak mereka. Di antara rekan-rekan mereka, Romulus dan Remus dibedakan oleh keberanian, kecerdasan, keindahan dan kemuliaan, mengecam asal mereka yang tinggi. Suatu kali terjadi perkelahian antara para gembala saudara kembar dan Numitor, yang ternaknya menyerempet Aventina.

Para gembala Numitor dipaksa untuk menyerah, tetapi pada gilirannya menyergap Remus pada pesta Lupercalia, ketika para gembala yang telanjang membuat pelarian didirikan oleh ritual liburan, dan, membawanya ke Alba, mereka memindahkannya ke Numitor. Kemudian Favstool memberi tahu Romulus semua yang dia ketahui tentang asal usulnya dan saudaranya. Romulus, yang memimpin kawan-kawannya, memasuki istana kerajaan, membunuh Amulius dan memulihkan raja Numitor yang sah, yang mengakui cucu-cucunya di Romulus dan Remus, di atas takhta. Segera setelah itu, para pemuda memutuskan untuk menemukan sebuah kota di situs tanah air kedua mereka; tetapi pada saat yang sama, saudara-saudara tidak setuju tentang siapa yang menamai kota itu dan tempat mana yang akan dipilih untuk pemukiman – Palatine, tempat Romulus berdiri, atau Aventine, yang lebih menyukai Rem. Kami memutuskan untuk melakukan ramalan dengan penerbangan burung. Di pagi hari burung-burung kenabian berkerumun di atas kawanan Palatine.

Segera pembangunan kota dimulai, dan pomeria dilakukan, dengan parit dan dinding. Remus yang tersinggung memutuskan untuk melompat, mengejek, melewati tembok rendah kota baru, tetapi karena ini, sebagai pelanggar kesucian perbatasan, ia dibunuh oleh Romulus. Sampar muncul di kota, hanya lewat ketika Romulus mendamaikan bayangan saudaranya, menempatkan takhta di sebelahnya dan menetapkan untuk mengenang liburannya yang sudah mati – Lemuria. Monumen kota kuno yang berkaitan dengan kehidupan para pendirinya adalah pohon ara Ruminal, didekorasi pada tahun 296 SM dengan patung tembaga serigala betina yang memberi makan si kembar Romulus dan Remus, gua Lupercal, pondok Romulus di Palatine, pohon keramat yang tumbuh dari tombak yang diluncurkan Romulus dari Aventina ke Palatine, dan ada sampai zaman Caligula, makam Akka Larenzia di Velabrum, batu hitam di atas komisi – makam Romulus atau Favstool. Kota yang didirikan oleh Romulus segera menetap. Untuk menarik sebanyak mungkin penduduk, Romulus menerima budak dan pelarian.

Tempat tinggalnya adalah Hutan Bukit Capitoline, atau lebih tepatnya, tempat inter duos lucos. Karena populasi awal Roma terdiri dari laki-laki saja, Romulus memutuskan untuk membuat aliansi dengan orang-orang tetangga, tetapi mereka bereaksi terhadap pikirannya dengan permusuhan dan ejekan. Kemudian Romulus menunjuk hari libur meriah untuk menghormati Kons dan mengundang tetangganya untuk berpartisipasi di dalamnya. Para undangan datang bersama istri dan anak-anak mereka. Sementara para hadirin sibuk dengan acara-acara yang sedang berlangsung, orang-orang Romawi, dengan sinyal ini, menyerbu para gadis dan menjadikan mereka istri mereka. Suku-suku yang dihina berbaris di atas Romawi; tetapi satu demi satu penduduk kota-kota Latin Cenina, Krustumeria, dan Lagu Kebangsaan dikalahkan, serta para Sabine, di bawah komando Titus Tatsius.

Selama pengepungan kota oleh Sabines, Tarpei, putri kapten benteng ibukota, membiarkan musuh masuk ke kota, setelah menegur dirinya sendiri apa yang mereka kenakan di tangan kiri mereka; Ketika para Sabine memasuki benteng, mereka melemparkannya dengan pergelangan tangan dan perisai yang mereka kenakan di tangan kiri mereka, dan dengan demikian membunuhnya; untuk mengenangnya, lereng barat Bukit Capitoline disebut Tarpean Rock. Para wanita Sabine, dengan anak-anak mereka yang baru lahir, bergegas ke barisan pertempuran untuk memisahkan mereka. Perdamaian dan persatuan abadi disimpulkan, tunduk pada aturan bersama Romulus dan Titus Tius; orang-orang yang terbentuk dari pertemuan Sabine dengan orang Romawi disebut orang-orang Quir.

Mengingat fakta bahwa wanita menyelamatkan Roma, Pesta Matronalia didirikan; selain itu, Romulus memberi wanita beberapa hak dan keuntungan terhormat. Ketika bertemu dengan sipir, mereka memberi jalan padanya; perempuan yang bersalah atas penghinaan dibawa ke pengadilan; menceraikan istrinya, dengan alasan apa pun, memberinya separuh harta. Pemerintahan kedua raja itu tidak berlangsung lama: dalam suatu bentrokan dengan penduduk Lawrence, Tacius terbunuh karena melanggar hukum internasional. Romulus memerintah 37 tahun dengan adil dan lemah lembut.

Dia dianggap sebagai pendiri dari auspices dan Augur pertama, dan karena itu penginstal fondasi keagamaan tempat lembaga-lembaga negara asli Roma berada. Romulus dikreditkan dengan membagi orang-orang menjadi 3 suku dan 30 kuria, membangun hubungan pelanggan, membangun Senat sebagai badan penasehat bagi raja, dan mengatur 3 abad penunggang kuda. Keberhasilan permusuhan terhadap Fiden dan Veiev meningkatkan otoritas Roma sehingga perdamaian yang dibuat dengan kota-kota ini tetap selama 40 tahun setelah kematian Romulus. Pada kematian Romulus, legenda mengatakan ini: begitu dia melihat besar-besaran di Bidang Mars. Tiba-tiba angin puyuh naik, dengan guntur dan kilat, matahari hilang cahayanya – dan pada saat itu Romulus naik kuda-kuda Mars ke surga. Ketika orang-orang, yang melarikan diri selama badai, kembali muncul di Lapangan Mars, takhta raja kosong. Lalu semua orang mengerti bahwa raja mereka adalah dewa dan mendapatkan kembali keabadian. Untuk mendukung ini, Romulus muncul dalam mimpi kepada penduduk desa Romawi yang dihormati secara universal Proculius Julius dan memerintahkannya untuk memberi tahu orang-orang Romawi bahwa ia telah kembali ke surga dan, seperti dewa Quirin, akan memerintah rakyatnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)